24 March 2012

BUKAN BLUETOOTH, BUKAN WIFI

Agak melucukan! Begitu tanggapan awal saya saat membaca sebuah perumpamaan moden yang memperkatakan tentang perbezaan antara lelaki dan perempuan dalam menanggapi perhubungan sesama mereka.

“Men are like Bluetooth. He is connected to you when you are nearby, but searches for other devices when you are away. Women are like Wifi. She sees all available devices, but connects to the strongest one.”

“Hmmm…bila teknologi terkini dijadikan perumpamaan manusiawi…siapalah pengarangnya. Bagaimana agaknya kalau ayat itu diubah sedikit.” Saya berbisik sendiri.

“Men are like Bluetooth, you are next to him, then he stays connected. You go away, he finds for new devices. And a lady, however, is like Wifi. Many devices can connect to her as long as she is not secured. ”

Bibir saya terus menguntum senyum.

“Mungkin kerana itu, ada yang berpandangan bahawa pencarian seseorang yang ‘betul’ dan tepat bagi diangkat sebagai pasangan hidup yang serasi dan membawa bahagia,seumpama mencari sehelai rumput paling cantik.” Bisikan saya bertali.

PENCARIAN

Suatu ketika, seorang guru yang bijaksana sedang berteduh di bawah sepohon pokok yang agak besar dan rendang. Bersamanya seorang pelajar yang masih muda tetapi gemar bertanya dan mengutip pengalaman daripada yang lebih berusia darinya.

“Guru, bagaimana kita dapat mencari pasangan hidup yang sejati? Bolehkah guru membantu saya?” Tiba-tiba pelajar itu menyoal.

Sang guru tidak terus menjawab, sebaliknya dia merenung jauh ke tengah kehijauan padang.

“Wahai muridku, saya akui soalanmu ini amat indah untuk dicerna, namun sukar untuk dilaksana....” Sang guru membuka bicara.

“Cuba kamu lihat padang yang luas itu. Terdapat banyak rumput di atasnya. Bagaimana kalau saya meminta kamu berjalan di sana, tetapi kamu tidak dibenarkan untuk mundur semula. Hanya berjalan terus, maju ke hadapan. Dalam perjalananmu itu, saya mahu kamu mencari sehelai rumput paling cantik, ambil dan berikan kepada saya.”Sang guru mengarahkan.

Tanpa banyak bicara, pelajar itu menurut. Langkahnya diatur ke tengah padang yang luas. Dia berjalan sambil matanya melilau mencari sehelai rumput paling cantik menurut perkiraannya untuk diberikan kepada sang guru.

Namun, selang beberapa ketika…

“Saya tidak melihat sehelai rumput pun pada tanganmu?” Sang guru bertanya bila dilihat pelajarnya itu kembali ke bawah pohon besar dengan tangan kosong.

“Saya berjalan, dan terus berjalan. Bila sahaja mata saya tertancap pada sehelai rumput yang saya rasakan paling cantik, hati saya pula menyanggah : "Nanti dulu! Rumput-rumput di depan ini masih banyak, mungkin ada yang lebih cantik dari yang ini.

Lalu, rumput itu saya tinggalkan dan pencarian diteruskan. Namun akhirnya, tanpa saya sedari saya sudah pun sampai ke penghujung padang yang luas, tetapi tiada sehelai rumput pun yang berada di dalam genggaman...” Ujar pelajar itu dalam nada keletihan.

Mendengar jawapan balas pelajarnya, sang guru yang bijaksana tersenyum penuh makna.

“Inilah realiti hidup....Padang yang luas itu, umpama masa, rumput-rumput yang banyak itu umpama orang ramai di sekelilingmu, manakala rumput yang cantik pula adalah individu yang menarik perhatianmu. Justeru, keadaanmu tadi banyak berlaku dalam hidup manusia dalam mencari cinta sejati. Mereka mencari, bertemu yang menambat hati, tetapi dek mengenangkan mungkin ada yang lebih baik dari yang telah ditemui, mereka teruskan mencari sehingga tanpa sedar, sudah banyak masa yang terbuang, sudah banyak tenaga yang hilang. “ Sang guru menjelaskan penuh hikmah.

“Oleh itu, dengarkan nasihatku ini. Dalam mencari pasangan hidup, janganlah selalu membanding-bandingkan dan berharap akan ada seseorang yang lebih baik di hadapan, kerana jika itu kau lakukan, masamu akan hilang, tubuhmu pasti kelelahan...” Sang guru menutup bicara disambut anggukan yang tidak putus dari pelajarnya.

PANDUAN ILAHI

Tidak perlu bertegang urat mempertahankan sama ada perumpamaan-perumpamaan di atas benar atau tidak, kerana sebagai seorang muslim, Islam telah menggariskan panduan yang amat adil lagi bijaksana dalam menentukan kriteria pasangan yang baik menurut kacamata agama.

Dalam hal ini, Rasulullah SAW bersabda :

تُنْكَحُ الْمَرْأَةُ لأَرْبَعٍ لِمَالِهَا وَلِحَسَبِهَا وَجَمَالِهَا وَلِدِينِهَا ، فَاظْفَرْ بِذَاتِ الدِّينِ تَرِبَتْ يَدَاكَ

Maksudnya : “Wanita itu dinikahi kerana empat perkara; [pertama] kerana hartanya, (kedua) keturunannya, (ketiga) kecantikannya, dan (keempat) agamanya. Maka, carilah yang baik agamanya, jika tidak maka kamu akan tersungkur fakir.” ( Hadis riwayat Bukhari dan Muslim )

Di dalam hadis ini baginda SAW menyatakan bahawa faktor pendorong seorang lelaki untuk menikahi seorang wanita itu ada empat iaitu harta, keturunan, kecantikan dan agama, dan di akhir hadis baginda SAW memerintahkan agar memilih wanita yang baik agamanya serta memberikan dorongan untuk mencapai tujuan tersebut. Demikian juga, panduan ini turut terpakai ke atas wanita dalam mencari lelaki yang akan menyuntingnya sebagai suri.

Walaupun begitu, bukanlah satu perkara yang tercela jika seorang lelaki atau wanita itu memperhatikan faktor keturunan, kecantikan dan harta asalkan dia tidak meniggalkan faktor terpenting iaitu agama. Ini kerana, agama menjadi batas yang menghadkan perkataan dan perbuatan seseorang dari melampaui kadar yang sepatutnya yang telah ditentukan agama.

Sebagaimana satu riwayat yang menyatakan seorang lelaki datang kepada Imam Hassan al Basri dan berkata kepada beliau :

“Sesungguhnya saya memiliki seorang puteri yang saya cintai dan banyak orang ingin melamarnya, maka apakah pandanganmu kepadaku wahai Hassan al Basri ?”

“Nikahkanlah dia dengan lelaki yang takut kepada ALLAH kerana jika dia menyintai anakmu maka dia akan memuliakannya dan jika dia tidak menyukainya maka dia tidak akan menzaliminya”. Hassan menjawab penuh keyakinan.

Sungguhpun demikian, walau sesukar manapun cabaran yang ditempuhi dalam misi pencarian si pecinta sejati, sama ada ia melahirkan tawa ceria mahupun esakan hiba, apa yang selalu diharapkan dari perhubungan antara dua jiwa ini adalah keberkatan. Wujudnya keberkatan sebagai peneman kehidupan berumahtangga, bermakna, lorong-lorong perhubungan antara lelaki dan wanita yang bergelar suami dan isteri itu selalu tampil aman dan sejahtera biar sesempit apapun lorong tersebut untuk diselusuri bersama.

JODOH TIDAK SEPADAN

Untuk itu, perkara pertama perkara yang perlu diinsafi dalam mencari yang terbaik mengikut kacamata agama ini, iaitu diri sendiri yang turut menyumbang kepada sama ada harmoni atau berantakannya rumahtangga yang akan dibina kelak. Lantaran itu, mencari yang soleh atau solehah perlu beriringan dengan menjadi yang soleh atau solehah juga.

Firman ALLAH SWT :

الْخَبِيثَاتُ لِلْخَبِيثِينَ وَالْخَبِيثُونَ لِلْخَبِيثَاتِ وَالطَّيِّبَاتُ لِلطَّيِّبِينَ وَالطَّيِّبُونَ

Maksudnya : “Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula).” ( Surah an Nur ayat 26 )

Saya pernah ditanya berkenaan ayat ini, iaitu bagaimana jika seseorang itu sudah memperbaiki diri, setelah berusaha mencari dan mendapatkan pasangan yang dirasakan mampu bersam-sama mengharung suka dan duka, tetapi setelah berkahwin, dia mendapati jodohnya itu tidak sebaik dia?

Saya memberikan jawapan.

“Selagi mana tumpuan kita dalam perkahwinan adalah ‘dia’ ( pasangan ) dan bukannya diri sendiri ( saya ), maka selama itulah kita seakan terlepas pandang bahawa penegasan ayat ini sewajarnya lebih dulu ditumpukan kepada pembaikan diri sendiri terlebih dulu dan bukannya orang lain. Lalu usaha untuk menjadi lelaki atau wanita yang baik ( soleh atau solehah ) sebelum atau selepas akad berlangsung, haruslah berterusan dengan tidak menggantungkan apa-apa perkara yang berada di luar ‘saya’.

Sungguhpun lelaki sebagai seorang suami, manakala wanita bergelar isteri, kedua-duanya memiliki perbezaan yang ketara, tetapi andai keduanya bersinergi mengikut acuan agama, ia pasti menghasilkan mithaaqan ghalizaa iaitu satu perjanjian yang utuh sesuai dengan firman-NYA :

كَيْفَ تَأْخُذُونَهُ وَقَدْ أَفْضَى بَعْضُكُمْ إِلَى بَعْضٍ وَأَخَذْنَ مِنكُم مِّيثَاقًا غَلِيظًا

Maksudnya : “Bagaimana kamu akan mengambilnya kembali, padahal sebagian kamu telah bergaul (bercampur) dengan yang lain sebagai suami isteri. Dan mereka (isteri-isterimu) telah mengambil dari kamu perjanjian yang kuat.” ( Surah an Nisa’ ayat 21)

Perjanjian antara suami isteri yang sedemikian kukuh, sehingga jika mereka terpisah di dunia kerana kematian, maka mereka tetap dipertemukan kembali oleh ALLAH SWT di akhirat setelah kebangkitan. Sebagaimana firman-NYA dalam surah Yasin ayat 56 yang bermaksud :

“…mereka bersama pasangan-pasangan mereka bernaung di tempat yang teduh.”

TELADAN AL QURAN

Ada beberapa kisah yang ditampilkan ALLAH SWT menerusi kitab-NYA yang mulia, iaitu al Quran. Kisah beberapa pasangan suami isteri yang amat menarik untuk kita telusuri, mengambil ibrah dan pengajaran padanya yang penuh beerti untuk kehidupan ini.

Kisah-kisah tersebut boleh kita simpulkan kepada dua kategori :

1) Pasangan yang bersama di dunia, tapi terpisah di akhirat.

2) Pasangan yang terus bersama, di dunia dan akhirat sana.

Kisah pasangan suami isteri bagi kategori pertama ditampilkan oleh ALLAH SWT di dalam al Quran melalui kehidupan berumahtangga Nabi Nuh a.s dan Nabi Lut a.s yang mana kedua-duanya mengahwini wanita penderhaka kepada Yang Maha Esa, manakala sebuah kisah lain yang turut tersenarai di bawahnya ialah kisah Permaisuri Asiah dan pasangannya Fir’aun yang mengaku dirinya sebagai Tuhan yang layak diserahkan pengabdian.

Gambaran pasangan ( isteri ) yang buruk disebutkan dalam ayat berikut :

ضَرَبَ اللهُ مَثَلاَ لِلَّذِيْنَ كَفَرُوا امْرَأَةَ نُوْحٍ وَامْرَأَةَ لُوْطٍ كَانَتَا تَحْتَ عَبْدَيْنِ مِنْ عِبَادِنَا الصَّالِحِيْنَ فَخَانَتَاهُمَا فَلَمْ يُغْنِيَا عَنْهُمَا مِنَ اللهِ شَيْئًا وَقِيْلَ ادْخُلاَ النَّارَ مَعَ الدَّاخِلِيْنَ

Maksudnya : “ALLAH menjadikan isteri Nabi Nuh dan istri Nabi Lut sebagai perumpamaan bagi orang-orang kafir. Keduanya berada di bawah ikatan pernikahan dengan dua orang hamba yang soleh di antara hamba-hamba Kami. Lalu kedua isteri itu berkhianat kepada kedua suami mereka, maka kedua suami mereka itu tidak dapat membantu mereka sedikitpun dari siksa ALLAH, dan dikatakan kepada keduanya: ‘Masuklah kalian berdua ke dalam neraka bersama orang-orang yang masuk neraka’.” ( Surah At-Tahrim ayat 10 )

Sementara gambaran pasangan ( suami ) yang jelek pula diketengahkan oleh-NYA melalui ayat :

وَضَرَبَ اللَّهُ مَثَلًا لِّلَّذِينَ آمَنُوا اِمْرَأَةَ فِرْعَوْنَ إِذْ قَالَتْ رَبِّ ابْنِ لِي عِندَكَ بَيْتًا فِي الْجَنَّةِ وَنَجِّنِي مِن فِرْعَوْنَ وَعَمَلِهِ وَنَجِّنِي مِنَ الْقَوْمِ الظَّالِمِينَ

Maksudnya : "Dan ALLAH membuat isteri Firaun perumpamaan bagi orang-orang yang beriman, ketika ia berkata: “Ya Tuhanku, bangunlah untukku sebuah rumah di sisi-MU dalam syurga dan selamatkanlah aku dari Firaun dan perbuatannya dan selamatkanlah aku dari kaum yang zalim.”( Surah at Tahrim ayat 11 )

NIAT PENENTU BERKAT

Paling menarik, bagi kategori kedua pula, ialah dalam banyak kisah pasangan bercinta yang dirakamkan al Quran, ada sebuah kisah cinta sejati yang amat perlu dijauhi.

Kisah itu adalah catatan perjalanan cinta pasangan ‘musuh’ ALLAH yang kehidupan mereka serasi bersama, dipenuhi agenda menzalimi, menyakiti dan menjadi duri kepada kehidupan Nabi SAW dan kaum muslimin. Begitulah aktiviti yang dilakukan oleh Abu Lahab dan isterinya yang mana kisah mereka dilontar penuh hina oleh ALLAH sebagaimana firman-NYA di dalam surah al Lahab. Mereka Bersama di dunia, dan terus setia bersama hingga ke neraka-NYA.

Oleh itu, sewajarnya bagi individu muslim yang baik pemahaman agamanya, menyedari bahawa bila sahaja menyebut tentang kemuliaan yang dikurniakan ALLAH menerusi ujian kehidupan, kemungkinan yang tiba antaranya adalah dari ujian berumahtangga. Lalu, dengan memahami itu, sewajarnya tindakan paling awal yang harus dipraktiskan ialah menyubur sabar di samping usaha yang tuntas untuk membawa rumahtangganya ke jalan kebenaran.

Hakikatnya, tiada siapa dapat menebak sejauh mana ‘baik’ yang berada dalam dirinya berbanding pasangan. Ini kerana kemungkinan yang dijadikan kayu ukur dan dacing penimbang keserasian hanyalah dari aspek luaran semata. Sedangkan andai diukur dari aspek dalaman rohani masing-masing, kemungkinan pasangannya itu lebih baik dari sudut keikhlasan kepada ALLAH SWT. Ingatlah, merasa baik selalu menjadi halangan tanpa sedar kepada usaha yang lebih jitu lagi untuk memperbaiki diri ke tahap selanjutnya.

Musuh kepada terbaik adalah baik!

Oleh itu, niat dari awal perlu dipastikan berada betul di atas landasan. Niat ketika menetapkan kriteria-kriteria bakal pasangan. Niat ketika melihat bakal raja dan ratu hatinya. Niat ketika menyatakan persetujuan untuk bertunang. Niat ketika gerbang pernikahan melebarkan pintunya dan niat-niat lain seterusnya.

Niatlah yang akan menjadi timbang tara awal kepada keberkatan dalam jalan-jalan kehidupan berumahtangga.

Dan sudah pasti niat unggul seorang mukmin sejati itu hanya satu, demi meraih reda ILAHI; mengharapkan perhubungan yang terjalin berhias kasih yang suci berbumbungkan teduhan rahmat dari Yang Maha Mengasihi lagi Maha Menyayangi.

BUKAN BLUETOOTH, BUKAN WIFI….

Buat akhirnya, mari kita insafi bersama bahawa dalam mendambakan keserasian pasangan, mengimpikan pencinta sejati baik dari lelaki atau perempuan sampai tangan keduanya berpimpin erat sebagai suami isteri, semua itu bertitiktolak dari keburukan dan kemuliaan yang dijana pada setiap individu di dalamnya. Ia adalah hasil dari pilihan diri mereka masing-masing.

Mungkin sahaja mereka berkahwin dengan seseorang yang sangat angkuh, buruk akhlak dan bermasalah moral yang dahsyat sehingga mengaku dirinya TUHAN, sebagaimana Asiah yang bersuamikan Si Mahazalim Firaun, tetapi akidah Asiah tetap utuh terpelihara lalu dengan yakin dia memohon Syurga dari Yang Maha Esa.

Seseorang itu juga mungkin sahaja menikahi individu yang sangat mulia dari kalangan manusia sebagaimana isteri Nabi Nuh dan Nabi Lut alaihimassalam, tetapi kemuliaan si suami tidak berkesan sedikitpun kepada diri keduanya lalu mereka menjadi hamba yang ingkar dan bakal menghuni neraka yang menyala.

Untuk itu, bagi yang telah menemui ‘kekasih sejati’ dalam kehidupan rumahtangganya, berdoalah dengan tulus agar kerukunan rumahtangga anda dan pasangan yang dikasihi bersama di di dunia hingga ke syurga abadi, bukan sekadar hingga ke akhirat kerana al Quran sudah merakamkan perihal pasangan yang riwayat hidupnya 'berjuang' bersama di dunia, dan di akhirat kelak mereka masih setia berdua, tetapi pengakhiran mereka bukan di syurga, tetapi dalam neraka yang sungguh menyeksa.

Sementara kepada yang belum dan masih dalam pencarian, sudah pasti bukan jejaka ‘Bluetooth’ atau wanita ‘Wifi’ yang diinginkan oleh seorang muslim dan muslimah beriman, tetapi individu yang menjadikan cinta ALLAH dan Rasul-NYA sebagai cinta paling teratas. Individu sebegini memuliakan diri dan pasangannya dengan mendepankan syari’at ILAHI lalu mereka tahu kerana apa mereka berada di sisi pasangannya dan kerana apa pula mereka menjauh diri dari pasangannya pada satu-satu ketika. Kerana ALLAH, hanya DIA menjadi sebab utama!

Ingatlah, seseorang itu juga mungkin tidak berkesempatan mempunyai seorang suami atau isteri pun bagi melengkapi kebahagiaan hidupnya di dunia ini sebagaimana Maryam ibunda Nabi Isa a.s, tetapi keadaan itu tetap melayakkannya menjadi antara individu ( wanita ) paling terpandang di sisi Yang Maha Kaya.

Justeru, pilihlah jalan-jalan yang membawa diri kepada-NYA, pasangan hanyalah salah satu jalan untuk bahagia, sedang ALLAH Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang itulah sebenar-benar sumber kebahagiaan.

Mencari dan terus mencari cinta ILAHI.

Jumpa lagi, InsyALLAH.


7 comments:

syahNURazni said...

terima kasih ustazah atas tulisan ini, amat menyentuh jiwa saya...

Ummuafiq said...

A'kum ustazah, kupasan ustazah banyak menjawab persoalan dalam kepala saya....he.. alhamdulillah..terima kasih. Minta izin share kat blog ye...

Wan Zuraida said...

mohon share dgn kwn2 dlm emel ye ustazah.

Musafir dalam Pencarian Kebenaran said...

Bismillahirrahmanirrahim, assalamu'alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Shukran jaziilan ya Ustazah karimah. Penulisan yang Ustazah nukilkan amat berma'na bagi insan-insan yang mengkehendaki jawapan terhadap masalah perhubungan ini.

Ana lihat kini berbagai-bagai kemelut yang berlaku dalam jiwa yang ana mahu khususkan di sini terhadap muda-mudi. Dunia mahasiswa dan mahasiswi terutamanya juga tak lokek dalam menghadapi fitrah keinginan untuk berkasih sayang.

Insha Allah, dengan penulisan dari Ustazah ini dapat memberi gambaran kepada kita semua bagaimana nak menghadapi cubaan dan godaan semacam ini.

Tambahan pula, ana lihat bagi pelajar-pelajar sesetengah daripada mereka ini mempunyai keinginan untuk membina sebuah keluarga dengan gerbang pernikahan. Tetapi pelbagai halangan yang menghalang mereka.
Ana perhatikan, ada kebaikan dan keburukan. Antara kebaikan dan keburukan itu ana lihat saling tolak menolak sehinggakan seseorang itu tidak tahu hendak berpegang kepada yang mana.

Biiznillah, ana mohon pandangan Ustazah dan juga ahli hadhirin sekalian jika mempunyai maklum balas terhadap perkara ni, yakni permasalahan pelajar-pelajar yang nak seimbangkan antara amanah ibu dan bapa untuk belajar, dan pada waktu yang sama ingin melawan segala godaan atau mungkin melaksanakan pernikahan.

Jazakumullahu khairan kathiira. Insha Allahu Ta'ala a'lam, wallahua'lam bissowab.

mujahadah said...

=)..terima kasih ustajah..

~KaU iLhAmKu~ said...

Mohon share ya Ustazah penulisan yang bermanfaat ini insyaAllah.

Inspirasi Rabbani said...

Mohon share..