26 February 2011

HATI YANG PALING INDAH


Sehingga saat ini, saya masih termenung panjang tatkala mengulang baca sebuah sajak yang baru saya siarkan dua hari yang lalu.

CINTA 100%.

Andai ada yang bertanya, berapa peratuskah cintamu untuk ayah ibumu?
Pasti jawapanku, 100%.
Andai ada yang bertanya, berapa pula peratus cintamu pada suamimu?
Pasti jawapanku, 100%.
Andai ada yang bertanya, berapa peratuskah cintamu untuk anak-anakmu?
Pasti jawapanku 100%.
Andai ada yang bertanya, berapa pula peratus cintamu untuk saudara seakidahmu?
Pasti jawapanku, 100%.

Andai mereka bertanya, lalu berapa pula peratus cintamu untuk dirimu sendiri?
Pasti jawapanku, 100%.
Andai mereka keliru lantas tertanya-tanya, masakan begitu?
Bukankah setelah dibahagi, cinta itu pasti berkurang peratusannya?
Pasti jawapanku, beserta senyum malu-malu,
Ada satu di dunia ini, walau dibahagi seberapa banyakpun, ia tetapkan sama..
Tidak berkurang walau sedikitpun,
Itulah CINTA…

Anugerah paling berharga dari Yang Maha Esa.


KETIDAKADILAN
Saya akui, dalam melewati pertengahan usia tiga puluhan ini, dari sehari ke sehari kian kerap saya mengimbas pengalaman masa lalu, mengutip pengajaran dari kehidupan, terutama kenangan-kenangan yang pahit dan mencabar. Yang banyak merobek hati dan menitiskan airmata kepedihan.

Walau siapa pun saya, saya tetap seorang manusia biasa yang adakalanya tewas dengan emosi sendiri. Dan saya yakin, tiada seorang pun yang terkecuali dari mengalami situasi ini.

Telah banyak kita membaca, mendengar dan menyaksikan, bagaimana sebahagian orang mencurahkan kasih sayang yang tidak berbelah bagi kepada anak-anak; makan minumnya dijaga rapi, pakaian, permainan, hiburan dan segala yang diinginkan oleh si anak dari kecil hingga menginjak dewasa diberi tanpa banyak soal.

Namun, bila melihat sikap si anak yang bagai melupakan budi orang tua, mereka kecewa. Limpahan kasih mereka kepada si anak dibalas dengan curahan kata-katanya yang menyakitkan, memberontak, tidak mendengar nasihat dan seumpamanya.

Berapa ramai pula para isteri yang meluah masalah, telah melakukan yang terbaik untuk suami tercinta. Memasak makanan kesukaannya, menatahias kediaman mereka agar bersih dan selesa, membasuh dan menyediakan pakaiannya, mengasuh dan mendidik anak-anak sewaktu ketiadaan suami di rumah, berusaha menenangkannya saat suami berhadapan masalah, merawat kesakitannya dan lain-lain khidmat bakti seorang isteri buat suami yang dikasihi.

Namun, bila satu-satu ketika, isteri juga memerlukan perhatian serupa, suami bagaikan tidak perasan, lebih bersikap acuh tak acuh dalam mempamerkan penghargaan. Lalu, isteri makan hati dan merajuk kerana merasa dirinya tidak dihargai dan disayangi.

Demikian seterusnya, suami menjeruk rasa terhadap isteri, rakan sesama rakan, jiran antara jiran, pendakwah terhadap mad’unya, kakitangan bawahan terhadap majikan/pihak atasan mereka dan lain-lain lagi.

Di satu pihak mereka merasa hanya banyak memberi, tetapi tidak terlalu kerap menerima.

Terbit justifikasi, adilkah keadaan sebegini?

KISAH SEKEPING HATI
Suatu ketika, seorang pemuda yang tampan berdiri di tengah-tengah kota dan mendakwa bahawa dia memiliki sekeping hati yang paling cantik. Lalu diangkat hatinya setinggi yang boleh agar kilauan dari hati yang indah itu dapat dilihat oleh orang lain di sekitarnya.

Tersebar bicara kekaguman orang ramai. Sememangnya hati pemuda itu, tiada cacat celanya. Tidak carik walau sedikitpun. Permukaannya licin sempurna. Warnanya juga segar dan menyerlah pesona seorang anak muda.

Pemuda tampan itu mulai merasa bangga dengan pujian yang diterima. Sorakannya semakin kuat mewar-warkan betapa indah sekeping hati yang dimilikinya.

Tiba-tiba, di tengah-tengah keriuhan itu, muncul seorang tua. Langkahnya perlahan menuju ke arah pemuda tampan. Lagaknya, seolah dia mahu membicarakan sesuatu.

“Wahai anak muda, mengapa kulihat hatimu hampir tidak seindah hatiku?” Orang tua tersebut bertanya dalam nada suara yang agak lemah tetapi penuh keyakinan. Orang ramai dan si pemuda mulai berkeliling mengerumuni orang tua.

Mereka mendengar degup yang kuat tercetus dari hatinya, tetapi hati itu dipenuhi luka. Di satu sisi, kelihatan permukaannya bertampal-tampal. Ada potongan hati yang diambil dan potongan yang lain dimasukkan ke dalamnya, tetapi ia kelihatan tidak berpadanan. Pada satu sudut yang lain, terdapat pula beberapa tanda patah. Bahkan, di beberapa tempat, terdapat lubang yang dalam, di mana seluruh bahagian permukaannya telah hilang.

Melihat itu, orang ramai saling berpandangan.

TERTANYA-TANYA
"Bagaimana orang tua ini boleh mengatakan bahawa hatinya lebih indah?" fikir mereka.
Sementara itu, pemuda tampan tertawa.

"Tentu engkau bergurau, wahai orang tua," katanya.

"Kalau dibandingkan hatimu dengan hatiku, apa yang aku ada ini adalah sangat sempurna, sedangkan kepunyaanmu begitu berantakan dengan bekas-bekas luka dan air mata," lanjutnya lagi.

"Ya, memang benar" tukas si tua penuh kesabaran.

"Kepunyaanmu adalah sempurna, namun aku tidak sesekali akan menukarnya dengan hatimu. Andai saja kau lihat wahai anak muda, setiap bekas luka di hatiku ini mewakili setiap seorang yang telah aku berikan cintaku buat mereka. Aku merobek sepotong hatiku dan memberikannya kepada mereka, dan setiap kali itu juga mereka memberiku sepotong dari hati mereka untuk mengisi tempat kosong di hatiku ini, tetapi kerana potongan-potongan itu tidak tepat, lalu menyebabkan ketidaksempurnaannya, bahkan ia kelihatan kasar dan tidak rata.

Namun, aku tetap menghargainya, kerana pemberian mereka mengingatkanku pada cinta yang terbina bersama antara kami. " Panjang lebar bicara orang tua. Si pemuda tampan terpaku mendengar patah katanya.

"Kadang-kadang aku telah memberikan potongan hatiku, tetapi orang yang kuberikan potongan hatiku itu, tidak memberikan kembali sepotong hatinya kepadaku. Inilah yang mengakibatkan wujudnya lubang-lubang ini. Kau tahu wahai anak muda, sesungguhnya memberikan cinta adalah bermakna memberikan peluang dan kesempatan. Walaupun bekas robekan itu menyakitkan, ia akan tetap terbuka lantas mengingatkanku tentang cinta yang masih aku miliki untuk mereka. Dan aku berharap suatu ketika nanti mereka akan kembali dan mengisi lompong-lompong kosong yang sekian lama kutunggu-tunggu agar ia diisi.

Nah, sekarang fahamkah engkau tentang kecantikan sejati? " Si tua mengakhiri kata-katanya.

Pemuda tampan itu terus terdiam. Dia menundukkan kepala dengan air mata mengalir di pipinya. Dia menghampiri orang tua, mengambil hatinya yang sempurna, muda dan cantik itu dan merobek keluar satu potongan darinya. Dia menawarkan potongan tersebut kepada orang tua dengan tangan gementar.

Si tua itu menerima pemberian tersebut lalu meletakkannya pada hatinya dan kemudian mengambil pula sepotong dari bekas luka lama di hatinya dan menempatkannya untuk menutup luka di hati pemuda itu.

Sungguhpun ia sesuai, tetapi ia tidak sempurna, kerana ada beberapa tanda patahan.
Orang muda itu menatap hatinya yang tidak lagi sempurna tetapi kini lebih indah dari sebelumnya, lantaran cinta dari hati orang tua itu kini mengalir kepada hatinya. Mereka bergandingan dan berjalan bersama meninggalkan orang ramai terus terpaku dengan peristiwa menginsafkan itu.

HATI YANG PALING INDAH
Saya menangis. Seakan terpancar kefahaman di dalam diri ini bagaimana anjuran ‘mencintai’ yang dimaksudkan oleh junjungan mulia, Muhammad SAW menerusi sabdanya yang bermaksud :

“Dari Abu Hamzah, Anas bin Malik radiallahuanhu, pembantu Rasulullah SAW, dari Rasulullah SAW, baginda bersabda: Tidak beriman salah seorang diantara kamu hingga dia mencintai saudaranya sebagaimana dia mencintai dirinya sendiri.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Ia bermaksud, memberi sepenuh hati. 100%. Yang terbaik!

Sebagaimana kita menginginkan yang terbaik buat diri sendiri, begitulah juga sewajarnya yang kita lakukan/berikan kepada orang di sekitar.

Tetapi, dengan satu ingatan. Jangan pula mengharap balasan yang sama, 100% , terhadap apa yang telah diberikan itu, kerana bila pemberian mengharap balasan, maka dibimbangi tiada lagi keikhlasan padanya.

Justeru itu, tidak hairan mengapa Rasulullah SAW diiktiraf oleh ALLAH SWT sebagai semulia-mulia insan. Setelah sekian banyak hinaan, cacian dan penderitaan yang dialami, baginda tetap tampil menyebar salam beserta senyuman.

Tujahan batu-batu, diganti dengan kalungan doa, lemparan najis, diganti dengan untaian budi.

Firman ALLAH SWT :

وَإِنَّكَ لَعَلى خُلُقٍ عَظِيمٍ

Maksudnya : “Dan sesungguhnya engkau ( wahai Muhammad ) benar-benar berbudi pekerti yang agung.” ( Surah al Qalam ayat 4 )

Justeru itu, mari bersama kita usahakan, walau kasih tidak dihargai, kita tetap memberi. Walau khidmat tidak dipeduli, kita terus mencurah bakti.

Ingatlah, andai satu ketika kita tidak mengenal erti kehancuran, kita tidak akan pernah tahu apa yang membuatkan kita utuh dan teguh untuk hari-hari seterusnya.

Yakinlah :

ALLAH mahu mendidik kita, DIA ingin mengingatkan kita bahawa tiada cinta yang sempurna selain cinta-NYA, yang hanya dapat dirasakan oleh pemilik hati-hati yang mendekatkan diri kepada Yang Maha Esa.

Hati yang sering dilukai lalu sembuh setelah dirawat dengan zikir kepada ilahi, adalah hati yang indah, bercahaya dengan kasih dan sayang dari Yang Maha Esa. Walaupun luka masih ada, namun sifat sabar, reda dan bersedia memaafkan menjadi ‘antiseptik’ yang menahan luka itu dari dijangkiti kuman dendam yang membawa derita berpanjangan.

Akhirnya, bersyukurlah andai memiliki hati yang sering dilukai, kerana dengannya kita belajar menjadi seorang yang lebih mengerti, memahami dan menghargai.


Terus memuhasabah diri ini……

Mencari dan terus mencari cinta ILAHI.

Jumpa lagi, InsyaALLAH.

56 comments:

Arif Iskandar said...

Subhanallah, terkesan hati saya baca entri ni.

Sangat setuju dengan ayat,

"Akhirnya, bersyukurlah andai memiliki hati yang sering dilukai, kerana dengannya kita belajar menjadi seorang yang lebih mengerti, memahami dan menghargai."

Memang benar..walaupun saya masih muda lagi, tapi kerana salah satu peristiwa luka itulah, dapat saya menghargai orang di sekeliling saya yang terlalu lama sudah saya abaikan. Kerana luka jugalah, diri ini mengenal Allah setelah bertahun-tahun Islam cuma pada nama.

Terima kasih,kak..sangat baik entri ini.

[ NurSyah ] said...

saya cuba untuk mencari cinta Ilahi.. agak payah untuk sy lakukannya kerana
kehidupan duniawi itu sememangnya melekakan..
tetapi sy sentiasa berusaha untuk menjadi yang terbaik..terbaik didunia dn diakirat..terbaik disisi Allah..smga jalan untuk bertemuNya dipermudahkan...aminn..

nordalily said...

akak terima kasih, entry akak ini sangat bagus dan mengingatkan saya pada novel sonata kasihku yg ditulis oleh siti hazneza abdul hamid....

saya sentiasa ingat kisah hati ini....

yasnidaabdullah said...

terima kasih untuk coretan yg indah...cukup terkesan dalam diri saya yg dalam kekeliruan...Alhamdulillah saya dipertemukan dengan coretan ini disaaat sy memerlukan kekuatan....

Asiah yusro said...

masyaALLAH kak...
akak seakan mengetahui kelukaan hati saya ketika ini dan akak memberi jawapan buat saya...

artikel yang paling bermakna dalam hidup saya kak

hati saya juga terlalu banyak dilukai sehinggalah membawa saya mengenal ALLAH SWT...

dan itulah paling indah apabila hati yang dilukai itu diubati dengan cintaNYA

terima kasih kak...

minta izin copy =)

NuR said...

terpukul skejap=)
MashaAllah..post yg menginsafkan diri..terlalu sgt mahu yg terbaik dari org lain sehingga trlupa adakah kta ini sudah ckup baik utk mereka?

suka dgn nasihat ni>>

''Tetapi, dengan satu ingatan. Jangan pula mengharap balasan yang sama, 100% , terhadap apa yang telah diberikan itu, kerana bila pemberian mengharap balasan, maka dibimbangi tiada lagi keikhlasan padanya.''


yup!Berilah yg terbaik tanpa mengharapkan balasan.. ^_^

almukhlis_su said...

Alhamdulillah...perkongsian yg baik dan bermanfaat...Semoga sentiasa berikan yg terbaik...

FZ said...

Tulisan yang membangunkan jiwa... syukran ustazah... :)

~Wawa Waheeda~ said...

sy tidak pndai berkata2..tp sesuatu sy dapat dari penulisan ini..mohon share~~

Ahmad Zaki Amiruddin said...

subhanallah..penulisan yg sngt baik..
Menitis air mata bila baca ni..allah!~ hebatnya bicara hati anugerah ilahi.. Jazakillahu khairan ats tulisan trbaik y pnh ana bca..

ZainurulFarah said...

MasyAllah...
Alhamdulilah terima kasih atas perkongsian entry ini...sgt berkesan dgn situasi yg dialami sekarang
"walau kasih tidak dihargai, kita tetap memberi. Walau khidmat tidak dipeduli, kita terus mencurah bakti."

kadang kala rasa bagai diri ini seperti sampah bila diri ini dilupakan dalam sesaat sahaja...persahabatan yg dibina berkecai hancur krn buruk sangka dan tuduhan yg melulu...
Alhamdulilah coretan ini benar2 melegakan hati...trima kasih penulis..

Profesor Adab said...

Sumpahan Allah Adalah Untuk Siapa & Kepada Siapa?Mengapa? http://rosemujahid.blogspot.com/2011/02/sumpahan-allah-adalah-untuk-siapa.html

Profesor Adab said...

Analisis Surah Al-Fatihah mengikut konteks bahasa arab dgn Al-Quran
http://rosemujahid.blogspot.com/2011/01/analisis-surah-al-fatihah-mengikut.html

Profesor Adab said...

Analisis Surah Al-Fatihah mengikut konteks bahasa arab dgn Al-Quran
http://rosemujahid.blogspot.com/2011/01/analisis-surah-al-fatihah-mengikut.html

suhaili said...

shukran jzln ya ukhti..sohih jiddan...kdg2 kita alpa...syukur dpt ingat di manakah cinta yg plg haqiqi & agung itu sbnrnya...

Cik Senja said...

terima kasih atas perkongsian..

Sulam Kaseh said...

Turut menangis. Pengisian yang memberi kesan kepada hati.. jazakillah kak as.. moga Allah permudahkan segala urusan buat kak as sekeluarga.. Ameen

am0i Ida said...

Terima kasih kak Ina..

Memang terkesan membaca..disaat sedang mengubat hati yg terluka...

Teringat hadis Nabi ada berkata kita akan bersama dgn orang yg kita cintai di'sana' nanti..betapa Maha Pengasihnya Allah..

Jazakillah kak..

rahmahmokhtaruddin said...

Perkongsian yang sangat indah dan hebat! Terima kasih untuk entri ini.

Alhamdulillah, kita masih ada CINTA untuk dikongsi. Maka, saya mahu terus menjadi insan yang punya hati yang paling 'indah' itu.

Qurratul A'yun said...

perkongsian yang amat menarik...walau tak pernah dihargai..kita tetap memberi..=D

ungulavender said...

Assalamualaikum Ustazah..
Terima kasih kerana menulis entri ini.. tersentak dari lamunan yang terhenti..

masakan kita akan mendapat cinta sekiranya tidak memberi cinta.. maka benarlah, "tangan yang memberi lebih baik daripada tangan yang menerima" boleh dipakai dalam konteks ini.. memberi terus memberi.. walau tidak dihargai tetapi ia satu pengalaman yang indah.. mengajar erti kehidupan.. tidak bernama manusia sekiranya tidak membuat kesilapan..

mohon share ye ustazah.. =)

Jzkk..

akira sendoh said...

Alhamdulillah..semoga saya mendapat muhasabahkan diri dengan membaca berulang kali entry ni..syukran..

Izzah Derham said...

Wah,terpaku sy saat membaca kisah ini..sungguh terharu..

laira said...

masha- Allah..terimakasih ustazah atas perkongsian yang mengesankan.hanya Pencipta hati itu yang paling sempurna dan tidak mengecewakan bila ht diberi kepadaNYA.
mohon share ye ustazah..

ibaadurrahman said...

Subhanalloh,,,kisah yg membuat mata ini menangis,,,memberikan cinta tidak harus mengharap balasan serupa,itulah cinta sejati, cinta hanya karena Alloh.

siti farhanah said...

mohon utk share di blog ya! menarik sgt kisah ni...

Alasmal said...

Salam ,

mohon copy di Fb ye.

kelipkelip said...

MasyAllah..sangat terkesan di hati saya..Mohon kongsi entri

Ms Z said...

it nice..thanks for sharing:)

zahidah said...

Salam..
mungkin kita boleh lebih memahami soal ikhlas dan ujian ni melalui artikel pd link di bawah, tulisan saifulislam.com.
:)

http://saifulislam.com/4127

nurain vivian said...

salam...
terima kasih di atas ingatan diberikan..salam perkenalan..

Farid Hafiz said...

subhahanallah...

astarfirullah....

adik bru sdr bhwa slama ini dik sllu sgt kejar cinta dunia dan bknnya cinta terhadap Allah S.W.T dan akhirat....

terima kasih, kakak kerana telah berjaya membuka hati telah lama tertutup ini....thanks akak! <3 entry ni...bleh share dgn org laen x?

ellyani said...

salam...
cinta itu bukan mcm sebiji kek bila dibahagi2 makin lama makin sikit...
cinta itu luas dan sangat universal...makin banyak kita beri cinta...makin banyak cinta yang kita terima...

moga kita sentiasa dicintai...

wardah said...

AllahuAkbar.syukran kak ats prkongsiannya..

Zaza said...

mintak izin berkongsi tulisan ini ummu

dlaveato said...

sangat menusuk kalbu...terima kasih diatas perkongsian yang bermakna..dan mohon untuk dikongsi;)

aishah_ai said...

Subhanallah..terima kasih.sangat terkesan..merasa diri sepeti si pemuda tampan.ingin sekali menjadi seperti si tua.Semoga Allah meminjamkan sedikit dr sifat Agungnya Ar-Rahman dan Ar-Rahim..amin

iezayu said...

As Salam...
terima kasih kak ina..membaca entri kali ini sgt memberi kesan kpd saya...
seperti akk sedang memahami situasi diri sy dan hbgn sy yg sedang di uji kasih syg dan cinta yg di anugerahkan dari-Nya buat diri sy dan tunang...
membaca ini, kembali memberi sy kekuatan dan ketabahan..
Alhamdulillah..terima kasih kak ina..betul la seperti kata akk "andai memiliki hati yang sering dilukai, kita belajar menjadi seorang yang lebih mengerti, memahami dan menghargai. sesungguhnya memberikan cinta adalah bermakna memberikan peluang dan kesempatan"
terima ksh kak ina...

Aida ed (^_^) said...

terima kasih atas entri ini...
seperti satu teguran yang lembut pd diri ini..

Mencintai ibu bapa, suami,anak dan mereka disekeliling kita tanpa syarat, pasti akan membawa kita kepada hati yang tenang dan bahagia senantiasa..

Alya Sumayyah said...

Mohon share kak...^.^

Isteri @ Ibu Cute said...

SALAM ZIARAH UNTUK ANDA...NANTI FOLLOW SAYA YER...

http://www.hairuliza-anakku.blogsport.com/

Min said...

kak ina, dok tertangguh2 nak komen entry ni... terima kasih atas perkongsian yg indah... terima kasih atas secebis hati yg dihulurkan buat kami di sini. moga cebisan hati yg dihulurkan juga diterima & membahagiakan... Insya Allah! salam sayang dr kami di leicester, min...

Kasih Nursya said...

Alhamdulillah ustazah.. sy pertama kali membaca entry blog ustazah..indah..bermanfaat...berilmu. saya dh beli buku ustazah beberapa bulan lalu.. tapi baru berkesempatan menjenguk ke blog ustazah...
saya ingin benar membersihkan hati saya dari hitam2 dosa...
sy hrp ustazah dapat memberikan sy nasihat dan tunjuk ajar...
sungguh saya ingin mencari dan terus mencari cinta ILLAHI...
Assalamua'laikum

mamawana said...

Assalam,

Bagus banget perkongsian ini. Tqvm.

Syauqatul Wardah said...

Assalamualaikum..

terima kasih akak untuk artikel ini..
saya sekarang tiada masalah tetapi..
tapi entah kenapa tersentuh baca ini sehingga mengalirkan air mata..=')
perkongsian yang amat berharga

Pustaka Hikmah2u said...

BarakAllah Fikum

wana93 said...

Alhamdulillah.. Subhanallah..
insaf saya dibuatnye..
betul kata akak..
"bersyukurlah andai memiliki hati yang sering dilukai, kerana dengannya kita belajar menjadi seorang yang lebih mengerti, memahami dan menghargai."
saya suka post seperti ini..
mudah-mudahan kita memiliki hati bersih dan ikhlas..amin.. :)

rotu.usm said...

Salam kepada semua...nak mintak izin admin nak tumpang promosi perniagaan boleh tak... boleh la klik sini...terima kasih...peace

norsahida said...

syukran kak..artikel ini amat menarik dan berkesan kepada ana selaku salah seorang pembaca blog akak..kak adik mohon untuk berkongsi artikel akak ni di blog adik yer..mohon perkongsian.

khuza hasan said...

ALLAH hu RABBI..ketaksengajaan sy mem'blogwalking' blog ini sgt2 bererti..terasa terlalu byk kekuranggan di dlm diri ini..sy mendambakan sekeping hati yg r0sak itu..:)

syahadah sakinah said...

salam ustazah, mohon share ..bnyak manfaat yg dapat dikongsi

Anhy lestarinhy said...

assalamualaikum
mohon share...meeskipun ana masih harus mencoba memahami penggunaan bahasanya.tapi ana mengerti maksud nya.

Mawar MahSury said...

Assalammualaikum....

SubhanALLAH... syukran...
YA ALLAH! YA ALLAH! YA ALLAH! YA ALLAH!

AziE said...

Salam. Cukup menyentuh perasaan. Mohon untuk dikongsi.

Pena Biru said...

Assalamualaikum.. mohon share..

A @ Iena said...

As salam kak ina, mohon share entri ini...