31 March 2010

TERIMA KASIH ANA...

Mata saya tidak berganjak melihat jarum jam. Waktu menunjukkan hampir pukul 3.30 petang. Sejurus, kedengaran deruman kereta suami di luar rumah. Saya bersegera menuju ke muka pintu. Menyambut kepulangan anak-anak dan suami yang menjemput mereka dari sekolah.

“Macam mana ? “ tanpa bertangguh saya bertanya. Kak Long dan Kak Ngah berpandangan sesama mereka. Melihat riak ceria di wajah kedua-duanya, saya tersenyum lega.

“Cikgu kata apa ?” soal saya lagi sambil mengambil beg dan bekalan dari tangan mereka.

“Cikgu kelas Kak Long tak kata apa-apa, tapi Miss Chapman dan kawan-kawan di kelas Math ada bertanya: Who are you dressed up as?” jawab Kak Long sambil menceritakan pengalamannya.

“Ha..cikgu kelas Kak Ngah, Miss Hannon pun tanya macam tu juga,” celah Kak Ngah teruja.

“Apa Kak Ngah jawab?” pantas saya bertanya. Tidak sabar mahu mengetahui reaksi guru kelasnya.

“Kak Ngah tunjukkan gambar pada cikgu. Dia kata, that’s nice..” jawab Kak Ngah sambil tersenyum manis.

“Alhamdulillah, baguslah..”saya melafaz tahmid dan syukur ke hadrat Allah. Atas limpah rahmat dan inayah-Nya, pengalaman hari ini berjaya dilalui oleh anakanda berdua.

28 March 2010

KERANA ALAM TIDAK PERNAH BERDUSTA


Yakinlah….alam tidak pernah berdusta…

Bunga-bunga kuning itu muncul kembali…

tanpa terlewat, tanpa bertangguh. ..

Tika musim bunga datang bertamu, dia pasti ada di situ…

Pada dua mata indahnya bertemu…

Yakinlah..alam tidak pernah berdusta…

Kuning kelopaknya menceriakan suasana….

Hijau dedaunnya menyegarkan rasa…

Sebelum musim luruh menjengah pula…

Sebelum kelopak dan daunannya gugur semula…

Aku terpaku pada keindahan alam saat ini…

Sepertimana keghairahanku saat tiba musim dingin bersalji…

Putih salju memikat kalbu….

Kedinginannya…air mengalir membeku kaku…

Namun pasti…saat sinar mentari mencelah di siang hari…

Salju putih, cair dek panas cahayanya……

Air mataku menitis melihat keajaiban alam semesta…..

Betapa ia patuh pada Yang Maha Mencipta….

Bergilir tiba atas ketentuan-Nya…

Tidak pernah sekalipun ia berdusta…

Subhanallah, walhamdulillah, Allahuakbar…

MasyaAllah…

Pujian kupanjatlkan ke hadrat-Mu Rabbi...

Benarlah jika sampai masanya…

Dari barat sang mentari terbit menyinari dunia..

Petanda berakhir hayat makhluk semesta…

Yakinlah…

Kerana alam tidak pernah berdusta.

Mencari dan terus mencari cinta Ilahi.

Jumpa lagi, InsyaAllah.



22 March 2010

ANAKKU, SAYANGI DIA..

“Ummi, kenapa Allah beri kita sakit?” soal Kak Long perlahan ketika saya sedang memicit-micit kepalanya. Kebelakangan ini, agak kerap dia mengadu sakit kepala. Mungkin, keadaan cuaca yang tidak menentu menyebabkan kesihatannya sedikit terganggu.

Saya menatap wajahnya yang berkerut menahan kesakitan. Sesekali dia menutup mata yang sedikit berair. Memahami ketidakselesaannya, saya mengalihkan sedikit kepala Kak Long di atas ribaan untuk mengelakkan cahaya lampu mengenai lansung ke anak matanya.

“Kenapa ya Ummi?” Kak Long membuka mata dan kembali bertanya. Saya membasahkan hujung jari dengan sedikit lagi minyak angin sambil terus memicit lembut sekitar dahi dan keningnya.

“Sebab sakit merupakan ujian. Allah nak lihat kita sabar atau tidak bila diuji dengan kesakitan,”ringkas saya memberikan jawapan.

“Kalau sabar, maksudnya kita berjayalah ye, Ummi?” Kak Long bertanya. Saya menganggukkan kepala. Jelas, dia memahami bahawa setiap yang bernama ujian merupakan penentu kepada dua kemungkinan. Berjaya atau kecundang di pengakhiran.

PELBAGAI
Saya menyudahkan urutan bila melihat Kak Long semakin tenang. Syukur, sakit di kepalanya kian menghilang.

Masih banyak tugasan lain yang perlu dibereskan. Pinggan di dapur belum dicuci. Kain di ampaian sedang menunggu untuk dilipat dan disimpan. Juga, artikel untuk pengisian di blog yang asyik tertangguh untuk disiapkan.

“Tapi..kan bagus kalau kita tak pernah sakit?” tiba-tiba Kak Long bertanya. Langkah saya terhenti mendengar soalannya kali ini. Nampaknya dia belum berpuas hati dengan penjelasan ringkas saya tadi. Saya memandang wajahnya dan kembali duduk mengambil tempat di sisi.

“Kak Long, sakit bukanlah satu-satunya ujian. Ada banyak lagi ujian yang Allah sediakan. Cuma, sebagai manusia, kita mudah memandang apa-apa yang buruk dan tidak menyenangkan sebagai ujian. Manakala setiap yang baik dan menggembirakan, kita pandang sebagai nikmat dan kebahagiaan,” saya memulakan penjelasan.

“Kak Long tak faham..” tulus dia memberi pengakuan. Mendengar itu, saya menarik nafas panjang dan dalam. Memikir-mikir perkataan yang lebih mudah. Mencongak-congak ayat sebelum diluah. Biar mudah difaham. Jelas untuk dihadam.

BENTUK-BENTUK UJIAN
Memang benar, di dalam al Quran Allah ada menyebut tentang bermacam-macam ujian ke atas manusia. Baik ianya disebut sebagai nikmat seperti pangkat, harta bertingkat, badan yang sihat dan rupa paras yang memikat; atau ianya berupa kesusahan dan musibah seperti sakit, kehilangan harta, kematian dan seumpamanya.

Semua itu adalah ujian bagi menentukan sama ada seseorang itu beriman atau sebaliknya. ALLAH SWT sebagai Pencipta semua makhluk di dunia, Maha Mengetahui keadaan manusia yang selalu lalai dan leka. Lalu, Allah menghendaki agar kita tidak tertipu dan terpengaruh dengan kenikmatan dunia serta kesenangan yang ada di dalamnya.

Kerana itu, akan ada yang lulus dari ujian ini, dan akan ada mereka yang gagal melepasinya.

Firman Allah SWT yang bermaksud :

”Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan (yang sebenar-benarnya). dan Hanya kepada kamilah kamu dikembalikan.” ( Surah Al Anbiya’ ayat 35 )

Secara umumnya, ada empat ujian yang diberikan Allah kepada kita :

1) Ujian mentaati perintah-Nya : Solat, puasa, membayar zakat, mengerjakan haji, menutup aurat, berkata baik dan lain-lain lagi. Setiap ibadah yang diperintahkan oleh Allah mengandungi hikmah, manfaat dan kebaikan. Akan tetapi hikmah tersebut tidak banyak disebut melainkan sedikit sahaja, sebagai ujian bagi melihat ketaatan manusia melaksanakan perintah dari-Nya. Dengan ini, akan terbukti siapa yang benar-benar mengikuti perintah Allah dan ajaran Rasulullah, dan siapa pula yang derhaka dan mengingkarinya.


2) Ujian menjauhi larangan-Nya : minum arak, mencuri, mengumpat, berbohong dan seumpamanya. Sebagaimana ibadah yang merupakan perintah Allah, setiap larangan-Nya juga mengandungi hikmah, manfaat dan kebaikan untuk manusia. Oleh kerana manusia diberikan pilihan di dalam hidupnya, maka sudah tentu sesuatu yang disenangi oleh nafsu akan menjadi pilihan utama. Tinggal lagi, keimanan di dalam jiwa membatasi manusia dari melepasi batas sempadan dan had yang ditentukan syari’at. Justeru, inilah ujian yang mesti dihadapi agar manusia tidak ditunggangi nafsu yang menipu.


3) Ujian kebaikan : anak-anak, isteri, kekayaan, sihat. Firman Allah SWT :

”Wahai orang-orang yang beriman, sesungguhnya di antara Isteri-isterimu dan anak-anakmu ada yang menjadi musuh bagimu. Maka berhati-hatilah kamu terhadap mereka dan jika kamu memaafkan dan tidak memarahi serta mengampuni (mereka) Maka Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” ( Surah At-Thagobun ayat 14 )


4) Ujian keburukan : miskin, sakit, kematian dan sebagainya, sebagaimana yang ditegaskan oleh Allah menerusi firman-Nya yang bermaksud :

”Dan sesungguhnya Kami akan memberikan cubaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar, (iaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan “Innaa lillaahi wa innaa ilaihi raaji’uun”. Mereka itulah golongan yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka, dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk" ( Surah Al Baqarah ayat 155-157 ).


KEBAIKAN DAN KEBURUKAN
“Sama ada sakit atau sihat, kedua-duanya adalah ujian. Miskin atau kaya, kedua-duanya juga adalah ujian. Ringkasnya, keburukan ataupun kebaikan, dua-duanya merupakan ujian dari Tuhan. Untuk masuk ke dalam syurga Allah, kita perlu lulus semua ujian-ujian berkenaan,” berhati-hati saya menerangkan.

“Kebaikan pun ujian juga..Ummi?” Kak Long bertanya dengan kerut di dahi. Saya menganggukkan kepala sambil tersenyum melihat wajahnya. “Jangan pening lagi lepas ni, sudahlah..” saya berbisik sendiri.

“Kalau macam tu susahlah..”Kak Long berkeluh kesah.

“Senang atau susah, berat atau ringan ujian yang kita hadapi bergantung kepada bagaimana kita menghadapinya. Cuba Kak Long ingat kisah-kisah di dalam al Quran. Nabi Ibrahim yang diuji dengan perintah agar menyembelih anaknya Ismail, lulus. Rasulullah dan orang-orang Islam yang diuji dengan ejekan, pemulauan sehingga ada yang mati kelaparan juga lulus. Sebaliknya, Firaun yang diuji dengan harta dan kekuasaan, gagal. Qarun yang diuji dengan harta juga gagal,”panjang lebar saya menjelaskan.

“Kak Long kena selalu ingat, Allah beri kita bermacam-macam ujian ini bukan untuk menyusahkan. Tapi semuanya ada sebab. Antaranya, untuk melihat keimanan kita, untuk mengampun dosa, dan juga sebagai tanda Allah sayang pada kita,” ujar saya bersahaja. Kak Long diam mendengar kata-kata saya.

“Sebagai manusia kita selalu lupa. Biasanya orang yang ada banyak harta, ada kuasa, orang yang cantik jelita, orang yang sihat, tidak akan merasa bahawa mereka sedang diuji, sehingga akhirnya mereka lalai, lupa untuk bersyukur, bangga diri dan sebagainya. Kerana itu, Allah datangkan sakit atau keburukan-keburukan lain, supaya manusia kembali ingat kepada-Nya. Allah nak kita sentiasa ingat Allah baik ketika senang atau pun susah,” saya menambah sambil bangun dan berlalu ke tingkat bawah.


ANAKKU, SAYANGI DIA..
Pagi ini, sambil memasak sarapan pagi ingatan saya laju mengimbas kembali perbualan bersama Kak Long malam tadi. Saya menginsafi, banyak lagi usaha yang perlu dilakukan untuk menerapkan rasa cinta anak-anak kepada Yang Maha Esa.

Penjelasan yang telah diberi harus disusuli peneguhan agar apa yang disampaikan tidak hilang dari ingatan. Tidak perlu melakukan yang sukar dan rumit. Cukup dengan sesuatu yang mudah tetapi bersifat meransang seterusnya mampu dikenang.

Lantaran itu, sebaik selesai menyiapkan sarapan dan bekal anak-anak, saya segera membuka laptop di atas meja kerja. Saya mencari laman sesawang yang menunjukkan cara-cara membuat origami.

Setelah berjaya memperolehinya, saya mengambil dua helai kertas berwarna merah muda. Saya gunting kedua-duanya menjadi bentuk segiempat sama.

Seterusnya saya mengikuti langkah demi langkah sehingga dua helai kertas berbentuk empat segi itu akhirnya membentuk dua keping hati.

Sebagai penamat, saya tuliskan di dalam ‘hati’ itu kata-kata ingatan buat renungan puteri kesayangan :

“Assalamualaikum Kak Long,
Alhamdulillah..Allah beri kita makanan, Allah beri kita kesihatan,
Allah juga menguji kita dengan kesakitan sebagai tanda Allah sayang,
Sayang Allah ye nak…ucapkan Alhamdulillah.”

Saya masukkan ‘hati’ itu bersama-sama bekalan makanan tengahari anak-anak di sekolah. Harapan dan doa saya panjatkan ke hadrat-Nya agar usaha itu mampu memutikkan rasa cinta mereka kepada Allah Yang Maha Esa, InsyaAllah.

Mencari dan terus mencari cinta Ilahi.

Jumpa lagi, InsyaAllah.

18 March 2010

DI ULANGTAHUN INI....


Hari ini genap usianya setahun. Saya menyambut detik ulangtahun pertama ini dengan pelbagai rasa yang meruntun. Gembira, sayu dan pastinya selaut syukur ke hadrat Yang Maha Esa.

Andai diumpamakan ia seperti seorang kanak-kanak, usia setahun memperlihatkan perkembangan yang banyak. Telatah dan senyum tawanya menghiburkan lelah ibu dan ayah. Dia sudah mula berjalan meninjau persekitaran yang lebih luas. Mengatur jejak demi jejak walau banyak kali terjatuh setiap kali kaki kecilnya cuba melangkah.

Ada ketikanya, kesakitan akibat dari percubaannya itu menghadirkan tangisan. Namun, setelah dipujuk si ibu atau ayah, dia kembali bangun dan terus melangkah.

SAYA DAN BLOG
Demikian perumpamaan saya dan blog yang baru berusia setahun jagung ini. Tanggal 18 Mac 2009, merupakan tarikh saya ‘melancarkan’ blog yang tidak seberapa ini dengan artikel serba ringkas bertajuk : Memaksa diri untuk berjaya.

Sudah agak lama saya tidak menulis. Dan saya juga kurang mahir menulis. Namun, suami selalu memberi galakan dan motivasi.

Saya sedar masih banyak kekurangan di sana sini yang perlu saya perbaiki. Ada masanya saya agak ‘laju’ berkarya dan meluah idea. Akan tetapi, banyak masanya saya ‘kalah’ dengan tugas dan perkara-perkara lain yang tiba. Mungkin benar kata-kata suami, saya belum punya keghairahan yang tinggi untuk menulis dan berkarya. Masih belum ‘sebati’.

Sungguh pun pengunjung blog ini tidaklah begitu ramai, namun rasa bersalah sering menjengah. Apatah lagi, kerap kali juga hampir seminggu, blog saya sepi tanpa sebarang entri terkini.

Bak kata suami, inilah ‘hantu’ yang sering menggangu mereka yang berblog dan mempunyai pelawat kerap. Mereka pastinya resah gelisah apabila tidak menulis artikel baru. Ada yang takut pelawat lari, ada yang bimbang peluang dakwah mengecil dengan kurangnya pengunjung yang tampil, dan tidak kurang juga, ada yang takut bisnes di blog akan jatuh merudum dan pelbagai sebab lagi.

Saya sendiri pernah menulis tentang ini di dalam artikel : Bukan Hiburan. Sekadar meluah rasa yang terbuku di jiwa dan sanubari.


UMUR DAN MASA
Walaubagaimanapun, dengan kekangan dan halangan yang ada, saya bersyukur atas limpah kurnia dari-Nya, hari ini saya masih dapat menulis dan berkarya.

Semuanya datang dari kesedaran dan keinsafan yang disuntik dari kalam Allah Yang Maha Kaya, yang bermaksud :

“Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal soleh dan nasihat menasihati supaya mentaati kebenaran dan nasihat menasihati supaya menetapi kesabaran.” ( Surah al-Asr ayat 1-3 )

Juga sabda Rasulullah SAW yang bermaksud :

“Setiap hamba pada hari akhirat tidak akan dapat mengorak langkah menuju ke mana-mana sehingga ditanya empat perkara iaitu mengenai umur; ke mana dihabiskannya, usia muda; bagaimana dia melaluinya, harta; dari mana dia perolehinya dan bagaimana dia membelanjakannya serta ilmu; apakah dia sudah beramal dengannya.” ( Hadis riwayat Tirmidzi )

Imam Ibnu Qudamah pernah menyatakan : “Manfaatkanlah waktu hidupmu yang sangat berharga, jagalah waktumu yang mulia. Ketahuilah, bahwa masa hidupmu sangat terbatas. Nafasmu boleh dibilang, setiap nafas akan mengurangi bahagian umurmu. Umur itu sangat singkat dan yang tersisa sedikit amat. Setiap bahagian umurmu adalah mutiara yang sangat berharga, tidak ada tandingan dan penggantinya.

Sesungguhnya dalam hidup yang singkat ini pasti akan bermuara pada kenikmatan yang abadi atau azab yang pedih. Maka janganlah engkau sia-siakan mutiara umurmu yang berharga pada perkara yang bukan ketaatan kepada-Nya.”


AIR BATU DAN UMUR KITA
Ada sebuah kisah berbentuk perbualan yang menarik untuk kita renungi. Ia merupakan titipan nasihat dari seorang tua yang bijaksana kepada seorang muridnya yang menunjukkan sekeping gambar air batu.

Air batu yang sering membantu menghilang dahaga kala terik mentari menyengat di atas kepala. Terbayang dingin air yang mengalir dari bekas kaca, masuk ke mulut lantas sampai ke rongga tekak yang kering dek dahaga. Amat melegakan.

“Air batu ini jika dicampur dengan sirap, tentu akan menambah kesegaran sirap yang kita minum,” kata si tua yang bijaksana.

“Jika ditambah ke dalam air kelapa muda, tentu ia juga menambah kesegaran air kelapa muda kita. Pun, jika air batu ini ditambahkan ke dalam teh manis, atau dicampur dengan buah-buahan, ia pasti menambah ‘rasa’ yang nyaman. Walaupun, air batu itu akhirnya cair, namun ia telah melaksanakan fungsinya untuk menambah rasa dingin pada minuman. Ertinya air batu ini bermanfaat kepada manusia,”tambahnya lagi.

“Lalu, seandainya kita membiarkan air batu tersebut seperti dalam gambar ini, apakah air batu akan tetap seperti ini, atau akan mencair?” tanya si tua yang bijaksana cuba memancing.

“Tentulah air batu ini akan mencair,” ringkas jawapan si anak murid.

“Apakah pencairan air batu seperti ini sama manfaatnya jika dibandingkan dengan ketika kita mencairkannya ke dalam minuman?” soal si tua yang bijaksana lagi.

“Tidak. Kalau air batu ini kita campur dengan minuman dan kemudian mencair di dalamnya, ia akan menambah kesegaran pada minuman. Akan tetapi, jika ia dibiarkan mencair seperti ini, ia tidak menambah apa pun, selain hanya akan habis dalam jangka waktu yang tertentu,” balas si anak murid penuh yakin.

Si tua yang bijaksana menganggukkan kepala.

“Sekarang mari kita lihat ke dalam diri kita. Allah SWT mengurniakan kita umur dalam tempoh tertentu agar kita menjalani kewajipan selaku hamba-Nya, dan umur yang diberikan Allah adalah seumpama air batu ini.

Setiap saat ia akan mencair. Setiap detik, ia semakin berkurang. Setiap minit, setiap jam, setiap hari, setiap minggu, bulan dan tahun yang kita lalui. Hakikatnya, ia mengurangi jangka hidup kita di dunia ini, persis umpama lelehan air batu ini,” kata si tua yang bijaksana.

Si anak murid baru tersedar dari ungkapan terakhir gurunya, bahawa umur manusia akan berkurang setiap waktu dan ketika. Pantas dia meneliti kembali kepada gambar air batu yang diambilnya tadi.

“Justeru, kalau kita menggunakan umur kita untuk beribadah kepada Allah, tentu kita akan mendapatkan pahala di sisi-Nya. Begitu juga, kalau kita memanfaatkan umur kita untuk menuntut ilmu, InsyaAllah ilmu dan pengetahuan kita akan bertambah. Pun ketika kita menggunakan waktu kita untuk hal-hal yang bermanfaat, maka umur kita akan memberikan manfaat bagi kita, sebelum akhirnya jangka hayat umur kita itu sampai ke penghujung.

“Sebaliknya, andai kita hanya tidur seharian, hal itu sama sekali tidak akan menambah tempoh umur kita, bahkan ia tetap akan berkurang. Atau andai kita menggunakan umur sekadar untuk berfoya-foya, untuk bermalas-malasan, umur kita tetap akan berakhir sebagaimana mencairnya air batu ini. Ia tidak memberi manfaat apa pun kecuali kerugian,” tambah si tua yang bijaksana.

“Ya, benar. Air batu ini kalau dibiarkan cair sia-sia, lebih baik ia diguna kerana terasa nikmatnya. Demikian juga umur manusia. Andai dipakai untuk ibadah ia akan berkurang, tapi beroleh pahala, sementara jika diguna untuk melakukan maksiat dan kejahatan, pun ia akan habis juga, tetapi hanya menambah dosa,” celah si anak murid, mulai memahami apa yang dimaksudkan oleh gurunya.


AMAL JARIAH
Kisah di atas, walau pun ringkas namun padat dengan pengajaran. Betapa usia yang ada harus diisi dengan perkara-perkara yang berguna untuk agama dan ummah. Saya menjadikannya sebagai ingatan dan penggerak semangat untuk terus bertatih di dunia penulisan dakwah. Biar sedikit tetapi terus istiqamah.

Juga, bila mengenangkan bekal untuk dibawa ke akhirat sana, sumbangan melalui penulisan inilah yang amat saya harapkan mampu membuah pahala berterusan di sisi Allah Yang Maha Esa. Sebagai amal jariah yang akan memberi manfaat jangka panjang walau jasad ini telah berkubur di dalam tanah, InsyaAllah.

Selaku seorang yang tidak punya wang dan harta berjuta, juga jauh sekali dari memiliki emas permata yang menggunung banyaknya. Justeru, kesempatan dan sedikit bakat yang ada untuk menyampaikan kebenaran, harus saya manfaatkan selagi ada nafas dan nyawa di badan.

Rasulullah s.a.w. pernah bersabda, yang bermaksud :

"Seorang mukmin selepas kematiannya akan terus mendapat ganjaran daripada amal kebaikannya iaitu melalui ilmu yang dipelajari lalu diajarkan kepada orang lain dan terus disebarkannya. Anak-anak yang soleh yang ditinggalkan, Al-Quran yang diwariskan atau masjid-masjid yang dibinanya atau rumah-rumah musafir di perjalanan yang didirikannya atau anak-anak sungai yang dialirinya atau sedekah yang dikeluarkan daripada hartanya ketika sihat dan hidupnya yang berterusan selepas kematiannya (ini berupa wakaf yang berkekalan untuknya)."

( Hadis riwayat Ibnu Majah )


DI ULANGTAHUN INI..
Buat akhirnya, di ulangtahun pertama blog ini, sebagai insan biasa, saya bersyukur kerana masih ada individu di luar sana yang terus sudi mengambil manfaat dari pengisian dan hasil ‘buah tangan’ saya yang tidak seberapa.

Saya sama sekali tidak menafikan, mungkin ada salah dan silap yang kedapatan di dalam artikel dan peringatan yang saya berikan. Ia adalah kelemahan saya sebagai manusia biasa dan suka saya mengingatkan bahawa pembaca bebas untuk menerima atau menolak pandangan yang ada.
Juga, ucapan terima kasih kepada suami tercinta dan anak-anak yang sentiasa melapangkan pemikiran, mencetuskan ilham serta idea dan menghadirkan ketenangan yang tidak ternilai harganya.

Jutaan terima kasih atas sokongan dan dokongan anda semua pelawat setia, sekali sekala dan pemberi komen membina di blog http://ummuhusna99.blogspot.com/ ini.

Semoga semua ini dikira sebagai amal soleh di sisi-Nya.

Mencari dan terus mencari cinta Ilahi.

Jumpa lagi, InsyaAllah.

16 March 2010

ADUHAI ANAKKU SAYANG


Alhamdulillah, segala puji bagi-Nya. Selesai sudah program ceramah saya di Nottingham pada hari minggu, 14 Mac yang lalu. Dalam debar dan gementar, kerana sudah lama tidak ‘melontar’ kata-kata di hadapan pendengar yang ramai, saya menggagahkan diri untuk bertenang.

Sementelah tajuk yang dikupas merupakan rutin seharian, sedikit sebanyak ia membantu memberi keyakinan. Ditambah pula gabungjalin antara ilmu, pengetahuan sedia ada serta pengalaman dan bakat mengalunkan suara, saya memohon limpah rahmat-Nya agar penyampaian saya difahami dan dapat memberi manfaat kepada pendengar yang ada.

Oh ya, tidak dilupa, sokongan dan bantuan idea dari suami tercinta. Terima kasih abang


Ceramah tersebut dianjurkan oleh HELWA NMC ( Nottingham Malaysian Community ), yang merupakan satu pertubuhan untuk kaum Hawa yang berada di bumi Nottingham. Ahli-ahlinya terdiri daripada para wanita yang telah mendaftar sebagai ahli NMC dan ditubuhkan bagi mewujud satu medium untuk menjaga keharmonian dan ukhuwah ahli.

Kesyukuran juga saya panjatkan kerana bertepatan dengan program ceramah yang dirancang pada 14 Mac, ia juga merupakan tarikh sambutan perayaan ‘Hari Ibu’ di United Kingdom. Bukan satu kebetulan, bahkan ia datang dari pengetahuan dan perancangan Tuhan. Maha Suci Allah yang sangat sempurna dalam perancangan dan tindakan-Nya.

ATURAN ALLAH
Sebetulnya sewaktu memberikan persetujuan kepada pihak penganjur beserta tarikh cadangan program, saya terlupa bahawa tarikh yang saya berikan itu merupakan tarikh sambutan istimewa bagi meraikan jasa seorang ibu. Kerana itu bila anak-anak menyerahkan kad dengan senyum simpul yang memikat, barulah saya teringat.

Memang benar, tiada satu pun peristiwa atau apa-apa kejadian yang kita alami merupakan satu kebetulan tanpa perancangan. Apa yang perlu kita sedari dan insafi ialah apa yang kita lihat, apa yang kita dengar, apa yang kita temukan, semuanya bukan kebetulan, tapi sudah diatur oleh Allah.

Setiap satu yang kita alami merupakan didikan dari-Nya. Lantaran DIA sangat suci dari melakukan sesuatu yang sia-sia. Justeru, saya percaya, sambutan hari ibu yang sedang dirai, menambahkan elemen semangat dan keghairahan ibu-ibu yang hadir untuk sama-sama mengambil manfaat dari tajuk yang dibicara.

ADUHAI ANAKKU SAYANG
Buat akhirnya, ingin saya kongsikan kata-kata dari anak-anak tersayang. Terima kasih Kak Long, Kak Ngah, Khalil dan Solehah
Semoga kita semua sentiasa dilimpahi rahmat dari Yang Maha Esa, ameen.


“Mom, you're a wonderful mother, so gentle, yet so strong. The many ways you show you care, always make me feel I belong.
You're patient when I'm foolish; You give guidance when I ask; It seems you can do most anything; You're the master of every task.
You're a dependable source of comfort;
You're my cushion when I fall.You help in times of trouble;You support me whenever I call.

I love you more than you know;You have my total respect.If I had my choice of mothers,You'd be the one I'd select!
Sayang ummi!


Mencari dan terus mencari cinta Ilahi.

Jumpa lagi, InsyaAllah.

10 March 2010

SELAMA HAYAT INI.....

“Barakallahu lakuma....wabaraka ‘alaikuma..wajama’a bainakuma fikhair..” Meriah berkumandang lagu daripada Maher Zain,mengingatkan saya kepada kemeriahan majlis pernikahan sebelas tahun yang lalu. Kenangan indah penyatuan hati antara saya dan suami.

Masih terbayang saat-saat manis ketika baru bergelar seorang isteri. Bagai terasa kekalutan dan rasa bimbang yang menyelubungi diri bila memikirkan tugas dan peranan seorang suri, sedang dalam masa yang sama tanggungjawab dan amanah sebagai seorang penuntut universiti masih tergalas di bahu ini.

Andai semasa belum berpunya, saya bebas ke sana sini bersama sahabat-sahabat Muslimah mengisi masa dengan kegiatan dan aktiviti kampus, namun setelah bergelar isteri, semua itu kian terbatas dan memerlukan keizinan suami. Dalam banyak keadaan, keakraban bersama teman-teman yang masih bujang tidak lagi seperti dulu. Saya memahami dan mereka mengerti. Saya kini telah dimiliki.

Walaupun perubahan itu telah saya maklumi dan sematkan ke dalam akal dan sanubari, namun melalui detik-detik sebagai pasangan berkahwin ketika masih bergelumang buku-buku dan kuliah agak menekan kehidupan sehari-hari. Syukur, suami banyak memberi dorongan dan kekuatan sehingga peperiksaan akhir berjaya saya lepasi walau dalam letih dan lesu kerana ‘berbadan dua’.

SUATU ANUGERAH
Sesungguhnya perkahwinan dan kehidupan berumah tangga merupakan suatu anugerah dari Yang Maha Esa. Setiap manusia mahu disayangi dan menyayangi, ingin menyintai dan dicintai. Itulah fitrah yang tidak dapat dinafi. Kerana itu, jalan pernikahan menyediakan ruang seluasnya untuk merealisasi apa yang diiimpi.

Di dalamnya ada pertemuan antara dua jiwa, mencipta rasa aman dan tenteram, cinta, sayang dan kasih mesra. Telah ramai yang yang memperolehinya, tidak kurang juga masih ramai yang sedang berusaha untuk mendapatkannya. Firman Allah SWT yang bermaksud :

“Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya di antaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir.” ( Surah ar Rum ayat 21 )

Dari ayat di atas, dapat difahami bahawa sesebuah pernikahan itu dasarnya adalah ketenangan. Darinya, hubungan yang diharamkan di antara lelaki dan perempuan menjadi halal selepas akad pernikahan. Ia menghubungkan dua keluarga berbeza dengan tali persaudaraan dan persahabatan, terutama kepada suami dan isteri yang baru memasuki mahligai perkahwinan.

Andai ada syurga di dunia, maka rumahtangga yang dihiasi sakinah, mawaddah dan rahmah di itulah syurga dunia. Namun, jika wujud neraka di dunia, maka rumahtangga yang porak peranda dengan berencam masalah di dalamnya itulah neraka dunia. Justeru, untuk menjayakannya, Islam menjelaskan ada hak-hak isteri yang harus dipenuhi oleh suami sebagai suatu bentuk kewajipan dan tanggungjawabnya, dan ada pula hak-hak suami yang harus dipenuhi sebagai kewajipan ke atas isteri. Allah SWT menegaskan hal ini melalui firman-Nya yang bermaksud :

“Dan para wanita mempunyai hak yang seimbang dengan kewajipannya menurut cara yang ma’ruf. akan tetapi para suami, mempunyai satu tingkatan kelebihan daripada isterinya dan Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana” ( Surah al Baqarah ayat 228 )

MASALAH
“Banyak betul kes cerai, minta cerai dan krisis rumahtangga di Malaysia sekarang ni. Tak henti-henti kita menerima soalan” Pernah suatu ketika suami meluah rasa. Suatu keluhan berbaur kebimbangan. Saya turut berkongsi rasa yang sama terutama bila menerima banyak emel mengenai pelbagai masalah rumahtangga. Dan tidak kurang juga beberapa komen di dalam blog menceritakan perkara yang sama. Saya bersimpati dan cuba memahami gelodak jiwa yang melanda.

Tidak ada sesiapa pun yang bergembira apabila berhadapan dengan konflik di dalam hidupnya. Apatah lagi bagi pasangan suami isteri yang memang sudah berikrar akan sehidup semati, ingin bercinta hingga ke akhir usia dan jauh dari itu mahukan kebahagiaan kekal hingga ke syurga. Akan tetapi, untuk menzahirkan sebuah ikatan yang harmoni, aman dan sejahtera tidak semudah menutup dan membuka mata. Dengan pelbagai perbezaan yang wujud, jika tidak ditangani sebaiknya, boleh saja menjadi punca perbalahan yang menjarakkan keintiman kedua-duanya.

Perbezaan selera makanan, latar belakang pendidikan, cara berfikir, sikap dan kebiasaan, bahkan corak asuhan keluarga saja sudah cukup meledakkan konflik di dalam keluarga.

”Pinggirkan angan-angan dan tanggapan bahawa pasangan suami isteri yang sakinah adalah pasangan yang tidak memiliki masalah, tetapi semaikan keyakinanan bahawa keutuhan ikatan yang terjalin akan dapat diteruskan melalui cara bagaimana pasangan suami isteri tersebut mengupayakan kemampuan dan ruang yang ada sebaiknya untuk mengelola masalah yang terjadi di dalam rumahtangga.”
Begitu nasihat ringkas saya kepada seorang isteri yang meluahkan masalahnya.

TANGANI MASALAH
Cukup kerap didengari keadaan seperti berikut:

”Bagusnya kalau abang macam suami si K tu. Rajin tolong isterinya di rumah. Ini tidak..saya berperang di dapur, abang sedap-sedap duduk di sofa sambil minta minuman,” leter seorang isteri yang kepenatan. Sebaik sampai di rumah, rutin rumahtangga sudah setia menunggu untuk dilaksana. Memasak, membasuh, memandikan anak dan tugas-tugas lain yang turut mengerah tenaga.

Si suami membisu, buat-buat membaca buku. Kerutan pada wajahnya cukup membayangkan fikiran yang terbeban.

”Aku tengah serabut fikir bagaimana nak menyelesaikan masalah kerjaya ini, dia pula bising-bising membingitkan telinga. Bukan cuba nak memahami,” mungkin begitu rungutan dan bisikan si suami.

”Abang...saya bercakap dengan awak ni. Saya pun bekerja juga, nak tambah pendapatan keluarga. Letih, sengal, semua ada..Takkan bantu sikit pun tak boleh,” tambah si isteri semakin geram melihat suami hanya diam.

Suasana di atas mungkin hanya sebahagian kecil krisis yang kerap berlaku di dalam rumahtangga, terlalu banyak lagi yang mungkin tidak termampu untuk dicoretkan semuanya di sini.

Saya pasti, dalam menangani kehidupan yang mencabar pada hari ini, di mana rata-rata pasangan suami isteri bekerja dan memiliki kerjaya, tekanan pastinya akan memberi kesan kepada hubungan kedua-duanya. Isteri yang keletihan setelah penat menjalankan tugas di pejabat mengharapkan bantuan suami untuk melangsaikan tugasan di rumah. Manakala suami, sebagai ketua dan pemimpin keluarga pula, sentiasa berfikir keras bagaimana untuk menjana pendapatan yang lebih buat menampung perbelanjaan rumahtangga.

”ACT LIKE A LADY, THINK LIKE A MAN”
Demikian tajuk sebuah buku hadiah dari suami sewaktu kepulangannya ke Malaysia baru-baru ini. Buku ini dibeli oleh beliau ketika transit beberapa jam di Dubai.

Sememangnya antara lelaki dan perempuan, ada perbezaan yang ketara di antara kedua-duanya. Lelaki kelihatannya lebih ’simple’ berbanding wanita yang lebih teliti dalam banyak perkara.

Saya tertarik kepada suatu ’pengakuan’ oleh penulis buku tersebut, Steve Harvey. Beliau menjelaskan secara santai dan agak humor mengenai cinta, hubungan, intimasi dan komitmen seorang lelaki di dalam kehidupan. Bagaimana dengan memahami corak dan pola fikir seorang lelaki akan banyak membantu wanita menangani permasalahan yang timbul di dalam perhubungan mereka.

Menurut Steve, lelaki akan sentiasa dipacu oleh tiga perkara penting di dalam hidupnya, iaitu :

1) Siapa mereka ( who they are )
2) Apa yang mereka lakukan ( what they do )
3) Berapa banyak yang mereka capai ( how much they make )



Walau siapa pun seseorang lelaki itu, dia akan sentiasa dibayangi oleh gelarannya ( WHO HE IS ), bagaimana dia dapat mencapai gelaran itu ( WHAT HE DOES ) dan senarai anugerah atau pencapaian yang diperolehi dari gelaran tersebut ( HOW MUCH HE MAKES ). Selama mana ketiga-tiga perkara ini belum dipenuhi sebaiknya, selagi itulah seorang lelaki kelihatan terlalu sibuk dan sukar untuk menumpahkan sepenuh perhatian kepada pasangan.


Dan keadaan inilah yang amat perlu dimengerti dan difahami oleh wanita atau isteri. Memahami apa yang menjadi motivasi seorang suami di setiap detik hidupnya sebagai seorang lelaki, yang mana kerana motivasi tersebut dia kurang ’berada’ di rumah bersama anak isteri, atau pun dia lebih banyak menyediakan masa untuk menelaah dan membaca berbanding saat bergembira bersama keluarga dan lain-lainnya.


Justeru, jika seorang isteri kurang memahami kenyataan ini, jiwanya akan sentiasa dibelenggu rasa tidak puas hati dan kecewa. Suami yang didambakan selama ini, iaitu seorang yang penyayang, penuh perhatian, sentiasa menghulurkan bantuan dan sebagainya hanya terjelma di alam fantasi semata-mata. Yang berada di depan mata, hanyalah seorang suami yang bagai mementingkan diri sendiri dan tidak bersimpati dengan keresahan seorang isteri.



IRONINYA

”Keadaan ini akan bertambah teruk apabila isteri merasa terpisah dengan kejayaan dan sasaran suami. Sepatutnya sikap suami yang menumpu kepada tugasannya sehingga KURANG MEMBERIKAN PERHATIAN kepada isteri sama sekali tidak boleh dianggap sebagai ’pentingkan diri sendiri’. Sebaliknya, kejayaan suami adalah juga kejayaan isteri, dan senyap sunyi seorang suami ketika memikirkan ’dunia’ tugas dan kerjayanya, perlu dirasakan seumpama dia memikir dan memberi tumpuan untuk kebahagian isteri dan keluarga.

Malangnya hari ini, kelihatan semakin ramai isteri yang mencebik bibir apabila diungkapkan harapan ini, ramai yang semakin tidak percaya dengan suami masing-masing dan diam si suami kerap dilihat sebagai negatif dan berfikir sesuatu yang negatif,” demikian komen dan ulasan suami tercinta.

Memang benar, ia juga merupakan kelemahan suami yang gagal memahat dan membentuk keyakinan isteri terhadap dirinya. Oleh itu, kedua-dua pihak perlu berubah di dalam hal ini. Sebelum suami ’bertapa’ dalam dunianya yang tersendiri bagi mencapai objektif yang disasarkan, perlu baginya meyakinkan si isteri bahawa dia boleh dipercayai dan tidak lupa kepada perasaan isteri yang ingin dibelai dan dirai.



APA LANGKAH PENYELESAIAN?

Oleh itu, pada saya, perkara pertama dan utama yang menjadi titik awal kepada penyelesaian konflik rumahtangga ialah tidak membandingkan pasangan dengan orang lain di luar perkahwinan. Lebih-lebih lagi jika individu yang dijadikan perbandingan itu dikenali oleh pasangan, baik suami mahupun isteri. Ia pada saya merupakan satu sikap yang mesti dilaksana terutama apabila berlaku masalah berkisar peranan dan tugas kedua-duanya. Kalaupun mahu memberikan contoh, cukuplah dengan menyatakan secara umum tanpa merujuk kepada individu tertentu.

Buat permulaan, sangat penting kepada suami dan isteri untuk mengawal emosi diri dan cuba bertanya pada diri sendiri. Berfikir tentang masalah yang dihadapi, adakah ia benar-benar perlu dipersoalkan atau mungkin, masalah yang dirasakan sangat berat itu hanya sekadar luapan emosi. Saat tekanan memuncak, memang mudah emosi mengungguli akal dan mata hati. Sabar menjadi cair dek kemarahan yang menjulang bagai api. Justeru, belajar mengawal tekanan amat penting untuk memelihara dan mengekalkan rumahtangga yang harmoni.

Selain itu, satu prinsip yang tidak kurang pentingnya di dalam hubungan suami isteri adalah tidak boleh mengesampingkan pasangan. Ramai orang pada hari ini,melakukan kesilapan dengan menganggap bahawa pasangan hidupnya tidak mampu menampung perasaannya. Akibat dari itu, ia mulai mencurah semua yang dirasa kepada orang lain. Lebih menyedihkan, jika teman curahan masalahnya itu bukan dari jantina yang sama, lalu tidak hairan seiring berlalunya masa, akan muncul benih-benih asmara antara keduanya, tanpa dipinta, tanpa perlu dipaksa.

Kerana itu, setelah suami mahu pun isteri dapat menenangkan emosi, usahakan ruang berbicara dari hati ke hati, kerana tidak ada insan yang dapat menebak dan meneka fikiran orang lain. Lalu, komunikasi adalah jalan keluar agar pasangan mengerti. Komunikasi bukan sekadar untuk memberitahu, tetapi lebih dari itu, ia berlaku menerusi dua arah iaitu meluah dan mendengarkan, lantas mencari titik pertemuan yang kembali menyatukan.

Namun apa yang kerap menjadi masalah dan kegagalan dalam komunikasi adalah apabila ruang berbincang bertukar menjadi ruang sangka buruk, pasangan membuat konklusi separa matang, dihiasi dengan desakan meminta cerai, tuduhan itu dan ini dan membongkar kesalahan pasangan. Akhirnya, komunikasi bukan lagi sebuah penyelesaian malah ia adalah umpama minyak yang semakin memarakkan nyalaan ’api’.


MENGHARGAI

Seterusnya, belajarlah menghargai dan menghormati pasangan. Namun, perlu diingat, kemahuan untuk menghargai bermula dari sikap besar hati dan merendah diri. Jika tiada, pasti sulit bagi seseorang untuk menyatakan penghargaan. Dengan kebesaran dan kerendahan hati, suami atau isteri bersedia menerima pasangan seadanya.


Isteri akan cuba memahami situasi suami yang sedang berkerut dahi manakala suami memberi reaksi dan luahan simpati agar isteri rasa dihargai. Pendekatan psikologi seperti suami memujuk dengan kata-kata pujian, membelai dan melakukan sentuhan fizikal, mampu menenangkan hati ketika isteri sedang menjeruk perasaan, sekaligus menimbulkan rasa hormat antara pasangan. Sifat memaaf dan bersedia mengakui kesilapan adalah sesuatu yang mudah dilafaz.


Itulah yang didambakan oleh seorang wanita. Namun amat ramai lelaki yang terasa amat payah untuk melaksanakan malah dikatakan bertentangan dengan naluri mereka. Justeru, kedua-dua pihak perlu mengorbankan keinginan, kebiasaan dan ketidakbiasaan masing-masing. Hanya dengannya, kedamaian dan ketenangan mampu dijelma.



TEMPATKAN AL QURAN DAN SUNNAH

Ingatlah sebagai seorang yang mengakui Allah sebagai Tuhan sekelian alam, dan Rasulullah SAW sebagai utusan akhir zaman, tiada panduan yang terbaik dalam melayari bantera kehidupan melainkan panduan al Quran dan Sunnah Rasul Junjungan. Tempatkan kedua-duanya di dalam rumahtangga, nescaya setinggi mana pun badai yang melanda, semuanya akan dapat ditangani dengan saksama, berkat rahmat dan bantuan Yang Maha Esa.


Saya pernah bertanya kepada suami akan jalan penyelesaian ini, dari banyak-banyak jawapan yang diberikannya, ada satu yang boleh dikongsikan di sini.


“Memahami tugasan dakwah dan islah yang ditanggung adalah satu lagi formula untuk mengecil dan mengurangkan tekanan dan segala masalah dalam rumahtangga, kerana apabila tugasan dakwah dan islah itu mampu menjadi agenda utama bagi pasangan, isu-isu seperti kurang menerima pujian pasangan, masakan kurang sedap, kurang bantu mengemas baju, angkat baju, lipat baju, kurang itu dan ini akan terasa amat remeh dan kecil berbanding agenda memulihkan pegangan umat Islam yang kian terhakis. Semua isu tersebut akan terasa ‘tidak padan’ untuk menggoyahkan sebuah rumahtangga” demikian tegas suami tanpa menafikan semua itu masih perlu diperbaiki namun beliau meyakini gugatan dan tekanan perasan akan dapat ditangani dengan lebih baik dan lebih berhati-hati



SELAMA HAYAT INI...

Akhirnya, insafilah..kurniaan seorang suami atau isteri melalui perkahwinan hanyalah satu jalan dari jalan-jalan menuju redha Tuhan. Sesungguhnya kehidupan ini tidak lain hanyalah pengabdian kepada DIA yang memiliki segala-galanya.


Selama hayat ini, curahkanlah ketaatan kepada Allah melalui khidmat bakti kepada pasangan. Cinta kepada suami atau isteri akan sentiasa mekar mewangi dengan berpaksikan cinta kepada-Nya.


Buat isteri-isteri yang terus berusaha menabur wangian bahagia di dalam rumahtangga mereka, saya dedikasikan lagu ini. Dan tidak dilupa, buat suami tercinta yang sentiasa memahami dan seiring bersama untus terus mengecap nikmat pernikahan ini.


Terima kasih atas segalanya.



Mencari dan terus mencari cinta Ilahi.

Jumpa lagi, InsyaAllah.

2 March 2010

ANTARA DUA HATI

Sumber
Mulut saya terkumat kamit melafaz tasbih, tahmid dan takbir. Terasa tenang dan damai di hati ini kala kalimah-kalimah tayyibah itu dibaca bertali.

Subhanallah….walhamdulillah…..wala ilaha illallah..Allahu Akbar,” semakin asyik saya dengan alunan zikir yang dibaca, terasa semakin damai dan syahdu menyelinap ke dalam jiwa. Betapa indahnya saat bibir melantunkan kalimah memuji-Nya, hati menyambut. Penuh rasa bahagia. Sukma bergetar bersama kerinduan yang entah bila bertemu penghujungnya. Hanya DIA yang Maha Tahu. Justeru DIA yang menerbitkan kerinduan itu.

Subhanallah….walhamdulillah…wala ilaha illallah..Allahu Akbar.”

Kedengaran di telinga, Kak Long dan Kak Ngah turut mengikuti setiap lafaz yang dialunkan. Sesekali mereka melagukannya dengan suara yang kuat diiringi ketawa kecil. Masih belum mengerti dan memahami keindahan yang lahir dari patah-patah perkataan agung itu. Hati saya sedikit terusik. Tersentuh dengan gelagat anak-anak yang masih belum ‘masak’ dengan kehidupan dunia yang penuh warna.

Saya menoleh ke belakang. Mengerutkan sedikit raut muka sambil menggeleng-gelengkan kepala. Tanda tidak suka.

MAKANAN HATI
Usai solat Maghrib berjamaah, saya membalikkan badan. Mengadap wajah bersih Kak Long dan Kak Ngah. Lama saya diam tanpa sedikit pun bersuara sambil memandang tepat ke anak mata mereka yang masih bersinar cerah.

Melihat perlakuan saya itu, Kak Long dan Kak Ngah saling berpandangan lalu tersenyum malu-malu. Mungkin mereka tahu bahawa teguran saya sebentar tadi akan dilanjutkan pula dengan kata-kata yang lebih berisi.

“Kak Long..tolong ambikan Ummi sehelai kertas putih, majalah dan pen hitam. Sebatang pun cukup,” saya berkata. Kak Long bingkas bangun.

“Ini..Ummi.” Kak Long menghulurkan barang-barang yang diminta. Saya menerima dengan ucapan terima kasih lalu meletakkan barang-barang tersebut di hadapan. Di tengah-tengah, betul-betul di antara saya, Kak Long dan Kak Ngah.

Sejurus, saya diam kembali. Berfikir untuk memilih pembuka kata yang sesuai buat peringatan anakanda berdua. Kak Long dan Kak Ngah sabar menanti bicara.

“Kak Long dan Kak Ngah ingat tak tazkirah Ummi tentang hati ?” saya memulakan dengan satu soalan.

“Tentang badan perlu makanan..begitu juga dengan hati..pun memerlukan makanan,” saya menambah perencah bayangan. Terlihat kedutan pada dahi kedua-duanya diikuti anggukan kepala mereka selang beberapa ketika.

“Kalau hati tak dapat makanan nanti dia sakit, kan Ummi ?” Kak Ngah melontar pertanyaan sekaligus menandakan telah ada sedikit kefahaman mengenai hati dan jiwa sebagaimana yang pernah saya sampaikan.

TITIK HITAM
“Alhamdulillah…betullah tu. Hati kita seperti tubuh luaran juga. Sangat perlu kepada makanan untuk kekal sihat dan kuat. Tapi apa contoh makanan untuk hati? Nasi ? Coklat? Ke tom yam?” Sekali lagi saya bertanya untuk mencungkil pengetahuan sedia ada kedua-duanya.

Sengaja saya selitkan sedikit jenaka untuk menarik perhatian mereka. Mendengar perkataan tom yam, menyeringai ketawa mereka berdua. Apa tidaknya, itu makanan kegemaran mereka.

“Solat dan membaca al Quran,” pantas Kak Long memberikan jawapan. Kali ini saya membalas dengan senyuman. “Selesai langkah pertama,” bisik saya.

“Sekarang Ummi nak Kak Long dan Kak Ngah tutup mata,” saya mengarahkan sambil tangan mengambil kertas putih, majalah dan pen hitam. Menggunakan pen berdakwat hitam itu, saya buatkan satu titik pada kertas putih dan satu titik lagi pada satu helaian muka surat pada majalah yang di atasnya penuh dengan coretan dan tinta hitam.

“Ok, boleh buka mata,” saya berkata sambil menyuakan kertas putih kepada anakanda berdua. Terpisat-pisat mereka melihat kertas putih di hadapan mata.

“Cuba Kak Long, Kak Ngah cari titik hitam pada kertas putih ni?” pinta saya. Mereka segera menunjukkan titik hitam yang tertera pada lembaran putih bersih itu. Saya tersenyum. Mereka juga tersenyum. Mudah!

“Baik..sekarang cuba cari titik yang sama pada majalah ini pula,” pinta saya seterusnya. Kak Long dan Kak Ngah mendekatkan majalah tersebut rapat ke muka. Terlihat kesukaran mereka menemukan titik serupa pada majalah di hadapan mata. Namun percubaan mencari diteruskan sehingga akhirnya, mereka mengalah. Mereka gagal mencarinya. Payah dan susah!

HATI YANG HITAM
Saya menggosok kepala kedua-duanya sambil tersenyum puas. Langkah kedua berakhir, menyusul pula langkah ketiga.

“Kak Long dan Kak Ngah tahu apa bezanya. Kenapa.. lebih mudah melihat titik yang ada di atas kertas putih berbanding titik pada majalah yang bertulis?” saya bertanya untuk menguji pemahaman mereka.

“Sebab kertas putih ni kosong..senang la nampak titik yang satu ni je..”jawab Kak Long bersahaja. Kak Ngah menganggukkan kepala mengiyakan jawapannya.

“Bagus..tepat sekali jawapan Kak Long. Ummi sekadar membuat perumpamaan dan contoh supaya Kak Long dan Kak Ngah mudah faham. Rasulullah pernah bersabda yang maksudnya :

“Sesiapa yang melakukan satu dosa, maka akan tumbuh pada hatinya satu titik hitam, sekiranya dia bertaubat akan terkikislah titik hitam itu daripada hatinya. Jika dia tidak bertaubat, maka titik hitam itu akan terus merebak hingga seluruh hatinya menjadi hitam.” ( Hadis riwayat Ibn Majah )

“Kertas putih dan majalah ini umpama hati manakala titik hitam pula umpama dosa. Syaitan akan selalu menghasut manusia untuk melakukan kejahatan dan maksiat kepada Allah. Ummi, ayah dan semua orang tak terlepas dari hasutannya. Kalau kita dah buat baik dan ikut perintah Allah sekalipun, Syaitan akan hasut supaya kita riya’, bangga diri dengan amalan baik tersebut.

HATI YANG BERSIH
“Akan tetapi, jika hati kita bersih seperti kertas putih ini, sekali sahaja terlintas perasaan riya’ dan bangga di dalam diri, kita akan mudah sedar dan segera meminta ampun dari Allah. Inilah hati orang-orang yang beriman dan bertaqwa. Allah SWT berfirman di dalam al Quran yang bermaksud :

“Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa bila mereka ditimpa was-was dari syaitan, mereka akan ingat kepada Allah, maka ketika itu juga mereka melihat kesalahan-kesalahannya.” ( Surah al A’raf ayat 201 )

“Tetapi, cuba Kak Long dan Kak Ngah bayangkan kalau hati kita ini penuh dengan warna hitam seperti majalah ini. Jangankan riya’, sikap sombong yang nampak secara lahir pun akan sulit untuk kita kesan dan insafi kerana hati yang penuh dosa….” tambah saya lagi.

“Sebab tu kalau hati kotor, orang mudah buat jahat ye Ummi?” Serius Kak Ngah bertanya untuk beroleh jawapan pasti.

“Ye. Sebab itu Ummi tak gembira bila Kak Long dan Kak Ngah main-main masa berzikir tadi. Salah satu cara untuk dapatkan hati yang bersih ialah dengan zikir. Allah suka sangat jika kita banyak mengingati Allah, menginsafi kebesaran Allah dan menyedari keagungan Allah. InsyaAllah, dengan selalu berzikir hati kita akan menjadi bersih, lembut, lebih halus dan lebih peka untuk menyedari kesilapan dan dosa yang kita lakukan terutama dalam hal-hal yang tersembunyi seperti penyakit-penyakit hati tadi,” saya mengakhiri kata-kata.

ANTARA DUA HATI
Saya menginsafi bahawa hati merupakan benteng keteguhan iman seorang manusia. Namun, apabila hati manusia telah mati dan tidak bersinar dengan cahaya hidayah, amat mudah bagi Syaitan menewaskannya di gelanggang mujahadah. Nafsu yang sentiasa mengajak kepada kemaksiatan menjadi bertambah kuat dengan bantuan Syaitan Laknatullah. Maka terbukalah pintu segala kejahatan ke dalam diri, kerana syaitan itu meresap ke jasad anak Adam sebagaimana mengalirnya darah di dalam tubuh. Kemanisan dan kelazatan beribadat tidak lagi dapat dirasakan. Tembok penghadang akan terbina, menghalang kepada masuknya cahaya ilmu dan iman.

Walau pun pengetahuan setinggi langit dunia, tetap saja ia tidak meresap ke dalam jiwa. Tidak ada daya dan kekuatan untuk mengamalkannya. Inilah impak dari hati yang hitam dan berdebu dengan noda dan dosa.

Benarlah :

“Sebenarnya ayat-ayat Kami tidak ada cacatnya, bahkan mata hati mereka telah diseliputi kekotoran dosa dengan sebab perbuatan kufur dan maksiat yang mereka kerjakan.” ( Surah al-Muthaffifiin ayat 14 )

Saya menyambung zikrullah, mengingati-Nya, membesarkan-Nya dengan sepenuh jiwa. Bermula dengan suara yang jelas ditelinga beralih semakin sayup menekan sukma. Bantulah kami Ya Allah untuk membersihkan hati. Menyisih segala mazmumah yang bersarang di dalamnya sehingga mampu kami bertemu-Mu kelak dengan keimanan yang sempurna, ameen.

“Orang-orang yang beriman itu (yang sempurna imannya) ialah mereka yang apabila disebut nama Allah (dan sifat-sifatNya) gementarlah hati mereka; dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayatNya, menjadikan mereka bertambah iman mereka.” ( Surah Al-Anfal ayat 2 )

Mencari dan terus mencari cinta Ilahi.

Jumpa lagi, InsyaAllah.