23 July 2014

JADILAH CERMIN JIWA

“It bothers me a lot when I have such low grades but the laziness inside me conquers me, so I don’t feel like doing anything to cange. Tapi sumpah stress!” Demikian luahan seorang remaja kepada ibunya. Si ibu terdiam. Hanya menggeleng-geleng kepala.

‘Nak buang malas pun susah? Malas buang malas, memang tak akan ke manalah..’ Keluh si ibu dalam hatinya. Wajah si anak ditenung lama…

‘Mampukah aku memotivasinya sehingga dia boleh mendaki tangga jaya?’ Pertanyaan itu bergema.

“Suami saya sendiri tidak memahami saya..sehingga saya bagaikan lupa bagaimanakah rasa bahagia hidup berumahtangga” Keluh pula seorang isteri semasa satu sesi kaunseling keluarga.

Kehidupan yang dilaluinya selama lima tahun bersama suami yang dinikahi atas dasar suka sama suka nampaknya bagai retak menunggu belah sahaja. Si suami dirasakannya tidak mampu membahagiakannya, namun cinta yang pernah berputik dulu, masih ada…

‘Mampukah diriku melakukan sesuatu demi kelangsungan cinta kami berdua?’ Dia menyoal diri sendiri sambil menggigit jari. Satu keluhan berat dilepaskan menggambarkan beban yang memenuhi ruang hati.

******************************************************************************
Saya akui, sebagai manusia biasa, ada ketikanya kebimbangan, kerisauan dan kekhuatiran terhadap sesuatu memberi kesan kepada perjalanan emosi dan seterusnya menjadikan semangat diri menurun untuk melakukan sesuatu yang bermanfaat buat diri dan insan lain yang dikasihi. Sedangkan, ini bukanlah satu sikap yang benar dalam menanggapi cabaran hidup yang tidak pernah sudah...kerana kebimbangan tidak pernah mampu menghilangkan cabaran esok hari, tetapi ia hanya menghilangkan kekuatan diri hari ini...sedangkan itu tidak berbaloi sama sekali!

Dua situasi di atas, mengingatkan saya kepada satu peringatan indah daripada seseorang yang saya hormati..

POTENSI


"Setiap orang ada potensi untuk berubah.." Demikian bicara suami sewaktu satu sesi usrah bersamanya baru-baru ini. Saya dan beberapa ahli usrah lain mengangguk mengiyakan.

Hakikatnya, pada setiap diri, ada kebaikan yang sedang berjuang untuk muncul, cuma kesempatan itu banyak ketikanya memerlukan bantuan orang lain untuk memahami, memotivasi dan menguatkan semangat ke arah perubahan diri. 

" Berbaik sangka perlu didahulukan walau yang terserlah pada diri seseorang itu adalah keburukan.." Suami menyambung lagi. 

Inilah satu cara bagaimana kebaikan yang 'mengintai' dalam diri seseorang itu dapat dijemput untuk memunculkan diri; dengan berbaik sangka sesama manusia, sebagaimana baik sangka seorang alim terhadap seorang pendosa yang telah membunuh seratus jiwa dalam satu hadis yang panjang. 

Nasihat si alim yang bijaksana agar sang pembunuh berhijrah ke negeri lain bagi memulakan hidup baru dituruti. Akan tetapi takdir Ilahi menentukan sang pembunuh menemui Penciptanya dalam perjalanan menuju perubahan. Dua malaikat berselisih ke manakah sang pembunuh harus di bawa, antara syurga dan neraka, selayaknya dia di mana? 

Jarak perjalanannya diukur lalu terbukti lelaki pendosa itu sejengkal lebih hampir ke arah negeri tempat dia ingin memulakan fasa baru kehidupan. Berhijrah dan bertaubat. Dia benar-benar telah meninggalkan kejahatan, meski baru sejengkal, maka Allah memerintahkan agar dia dibawa ke syurga.

Alangkah besar rahmat Yang Maha Esa!

Kerana itu, Umar al Khattab radiyallahu'anhu pernah menyatakan : 

(لا تَظُنَّنَّ بكلمةٍ خَرَجَت من في امرئ مسلم سوءا وأنت تَجِدْ لها في الخير مَحمَلاً)

"Usah kamu menyangka satu perkataan yang keluar dari mulut seorang muslim itu buruk, sedang kamu boleh mengandaikan bahawa padanya ada kebaikan." 

Dahulukan berbaik sangka, itu intinya.

PENAWAR HATI
Mendengar kalam hikmah daripada para sahabat dan solehin yang dibaca suami, cukup menghadirkan sebak di hati.

Memang benar, tidak wujud manusia biasa yang suci di dunia ini, yang ada hanya manusia yang banyak khilaf; yang kembali kepada ILAHI dengan bertaubat dan menginsafi silap  diri. Sesungguhnya..tiada insan baik di dunia ini yang tiada keburukan di masa lalunya, dan tiada insan jahat di dunia ini yang tiada kebaikan untuk masa depannya jika dia telah kembali kepada TUHAN, mengharap keampunan.

Justeru itu, sebagai insan terhampir bagi seseorang, baik anak-anak remaja yang sedang mencari kekuatan diri atau pasangan hidup yang ‘dilihat’ gagal menjadi pelengkap diri, dahulukan baik sangka bahawa mereka mampu berubah.

Jiwa yang positif boleh dibangunkan melalui jiwa yang positif juga.

Untuk itu, seseorang yang berhasrat menjana perubahan insan sekeliling terutama seseorang yang bermakna dalam hidupnya, dia terlebih dahulu perlu merawat jiwanya agar hampir kepada Yang Maha Esa bagi beroleh kekuatan dan semangat yang benar.

Jiwa yang pesimis bukanlah jiwa yang sihat, justeru ia memerlukan penawar. Untuk itu, sebagaimana yang diriwayatkan daripada Imam Yahya bin Muadz al-Razi rahimahullah (wafat 258 hijrah), beliau pernah berkata :

دَوَاءُ اْلقَلْبِ خَمْسَةُ أَشْيَاءٍ، قِرَاءَةُ اْلقُرْآنِ بِالتَّفَكُّرِ، وَخَلاَءُ اْلبَطْنِ وَقِيَامُ اللَّيْلِ، وَالتَّضَرُّعُ عِنْدَ السَّحَرِ، وَمُجَالَسَةُ الصَّالِحِينَ
“Ubat bagi penyakit hati itu ada lima perkara; iaitu membaca Al-Qur’an dengan merenungkan maknanya, mengosongkan perut (berpuasa), solat malam, meminta keampunan ALLAH di waktu sahur dan berteman dengan orang-orang yang soleh.” [Sifatus Sofwah, Ibn al-Jauzi]

Sesungguhnya, ketaatan kepada Yang Maha Esa mampu menjadi benteng kepada rasa-rasa negatif yang melanda.

Setelah itu, dengan rahmat Yang Maha Esa, tidak mustahil seorang ibu mampu menjadi motivator kepada anak sendiri, sementara seorang isteri pula menjadi pemangkin kepada perubahan baik suami yang dicintai.

JADILAH CERMIN JIWA


Saya meyakini bahawa setiap individu di dunia ini terutama dalam lingkungan sebuah keluarga, masih mampu berada dalam keadaan yang baik apabila wujud persekitaran nasihat menasihati. Orang yang menasihati bersih jiwa, dan orang yang dinasihati pula merasa dekat dan bersedia untuk belajar memperbaiki dirinya.

Kedua-dua mereka saling bertindak sebagai cermin bagi memantulkan refleksi diri demi pembaikan  masing-masing.

Sebagaimana sajak yang sempat saya coretkan di bawah ini, semoga tiada ibu yang berputus asa kepada perubahan anaknya, juga tiada isteri yang menyerah kalah untuk mempertahankan mahligai bahagia yang telah terbina.

Baik sangka dan berusahalah merawat jiwa.

  
DI DEPAN CERMIN KAMAR

Di depan cermin kamar...
Kurenungi satu perkara...
Cermin dan jiwa itu miliki persamaan nyata..
Kedua-duanya wahana buat merubah nilai insani...

Di depan cermin kamar....
Kurenungi satu perkara... 
Cermin menunjuk refleksi diri
Jiwa terisi kasih manusiawi
Keduanya-duanya mampu retak..
Namun masih boleh diperbaharui..
Andai betul caranya...
Andai tepat didikannya...

Di depan cermin kamar...
Terlihat bayangan seorang insan...
Ketika mataku menangis hiba..
Bibirnya tidak pernah mengukir tawa...
Hanya wajahnya memancar nestapa...
Menyembunyi rahsia jiwa yang turut berduka.

Di depan cermin kamar...
Terlihat bayangan seorang insan..
Tatkala diriku penuh kecewa..
Pedih, khilaf dan luka....
Dia meminjamkan dirinya...
Memberi kekuatan, semangat dan maruah semula...

Di depan cermin kamar...
Kusyukuri anugerah ILAHI...
Dia 'cermin jiwa' kurniaan Yang Maha Esa...
Darinya kupelajari hikmah cinta sejati...
Darinya diriku berkaca memuhasabah nurani...
Agar cinta-NYA mengungguli diri.



Mencari dan terus mencari cinta sejati.


Jumpa lagi, in shaa ALLAH.


10 July 2014

MARI MILIKI KEJELITAAN SEJATI


Ummi….kenapa kulit adik putih sangat, not fair!” Luah kak long sambil mencubit lembut pipi mulus adik kecilnya yang berada dalam dukungan.

“Alhamdulillah, kulit kak long pun kecil-kecil dulu putih macam adik juga…sekarang ni je berubah sikit sebab banyak kena cahaya matahari…nanti dah macam ummi putih la balik..hehe..” bidas saya sambil tertawa kecil. 

Mengerti, bahawa iri anakanda sulung saya ini bukanlah datang dari hati, hanya mainan bibir sahaja kerana saya meyakini sayangnya pada adik kecilnya ini tak tergambar dengan kata-kata. Kerana itu, biar pun letih sebaik pulang dari sekolah, dia tetap melayan adiknya bermain.

“Ye ke? Cuba ummi tengok kulit kak long ni…macam aiskrim neapolitan…” Ulas kak long lagi dengan sengihan di bibir.

Mendengar itu, meledak ketawa saya. Terbayang aiskrim yang dimaksudkan…belang kuning, merah jambu dan coklat!

Hmmm…Sememangnya kecantikan dan wanita tidak boleh dipisahkan terutama dalam dunia hari ini yang mengenengahkan senarai wanita cantik adalah mereka yang memiliki pesona kejelitaan seumpama artis dan selebriti. Kerana itu, pada saya, apabila berbicara mengenai kecantikan perempuan, ia adalah sama sebagaimana fesyen pakaian. Berbicara mengenainya memerlukan dua elemen utama  iaitu kefahaman dan ketakwaan.

Kefahaman penting, kerana ia melibatkan keupayaan untuk mengetahui, mengerti dan menyelami masalah yang dibicarakan secara adil dan saksama, sementara dengan ketaqwaan pula, ia memimpin dan mendorong kepada jalan penyelesaian yang terbaik berlandaskan syari’at demi meraih keredaan-NYA. Pincang salah satu darinya, maka ‘outcome’ dari perbincangan tersebut tidak akan memberi faedah apa-apa.

Lebih-lebih lagi apabila isu ini dibangkitkan oleh anak gadis yang sedang meningkat remaja, persepsi mereka tentang kecantikan yang banyak dibentuk oleh media massa perlu diletakkan kembali ke landasannya yang benar.

KISAH 'ANAK ITIK' YANG HODOH
“Kak long, kak ngah pernah tak dengar atau baca cerita tentang angsa yang hodoh?” Saya bertanya. Petang itu, sambil menyusun buku-buku cerita di bilik anak-anak, saya mengambil peluang berbual bersama mereka.
“Tak….” Kedua-duanya menjawab serentak.

“Eh! Takkan tak pernah…” Saya menyanggah.

“Kan ada satu cerita tentang seekor anak angsa yang dibela oleh itik. Selepas menetas, dia melihat dirinya tak sama dengan anak-anak itik yang lain. Mereka semua berwarna kuning, bersih dan cantik, tapi dia…dah lah warna hitam, besar dan nampak hodoh pulak..” Saya mula berkisah.

“Oh! Cerita tu. Kak long dah baca dah…” Tiba- tiba kak long mencelah.

“Ha, kalau dah baca, apa jadi lepas tu?” Saya menyoal untuk menduga ingatannya.

“Dia sedih sebab tak cantik macam anak itik lain. Anak itik lain pun tak nak kawan dengan dia. Satu hari, anak ‘itik’ tu nampak seekor swan terbang dekat dengan kolam. Dia kata, kan baik kalau dia jadi macam swan tu...putih, cantik dan menarik..Rupa-rupanya bila dah besar, 'anak itik' tulah swan sebenarnya...” Kak long menambah cerita.

BAGAI SANG ANGSA
Saya pasti ramai di kalangan wanita hari ini yang meletakkan diri mereka seumpama sang angsa di dalam cerita dongeng tadi. Sejak kecil, ramai di antara kita terperangkap dengan suasana semasa dalam menentukan nilai kecantikan seorang wanita.

Andai di zaman kanak-kanak, patung Barbie dan seumpamanya menjadi idola, menjengah ke alam remaja dan dewasa, tanda aras cantik dan jelita itu terarah pula kepada artis dan selebriti yang menghiasi media elektronik dan majalah.

Kondisi ini semakin 'melumpuhkan' pandangan mata. Kita bagai tidak memiliki 'tenaga' untuk mengembangkan daya dan upaya menghargai kecantikan sendiri yang sebenarnya wujud dalam diri setiap individu di muka bumi ini.

“Cukup sifat, ada mata, hidung, telinga, mulut….cantiklah namanya tu.” Demikian jawapan ayah bila saya dan adik beradik perempuan lain membandingkan kelainan yang ada di antara kami. Asalnya mahu bergurau senda, tetapi tidak sangka pula rupa-rupanya ayah memasang telinga. Kami terdiam dan berpandangan sesama sendiri. Senyuman terukir di bibir masing-masing, penuh makna.

 Hakikatnya, generasi wanita yang terperangkap dengan 'neraca' semasa ini akan mewariskan piawaian sonsang tentang kecantikan kepada anak-anak gadis mereka suatu masa nanti dan menatijahkan neraca kecantikan yang tidak benar itu berpanjangan dan berkesinambungan zaman ke zaman.

MENJADI CERMIN


Kerana itu, saya merasakan, pendidikan tentang kecantikan sejati ini harus dimulai oleh ibubapa di rumah agar perspektif yang songsang itu dapat diluruskan kembali. Kekeruhan fikiran anak-anak gadis tentang apa itu ‘cantik’ mesti dipandu dengan pengisian jiwa agar tumpuan mereka ketika berada di hadapan bingkai kaca, bukan lagi tubuh fizikal yang boleh sirna bersama beredarnya masa, tetapi keindahan hati yang dengannya kekal ingatan dan sanjungan manusia.

Ringkasnya, ibubapa perlu bertindak dan memberikan respon seumpama ‘sebingkai cermin’ kepada anak-anak gadis mereka. Antara yang boleh dilakukan untuk tujuan tersebut ialah :

1)      Contoh daripada seorang ibu iaitu seorang ibu itu perlu berhati-hati ketika mengkritik bentuk tubuhnya sendiri

Saya pernah menonton satu rancangan keibubapaan di kaca televisyen, ketika menetap di United Kingdom suatu ketika dahulu. Rancangan ini dikendalikan oleh seorang pakar keibubapaan bernama Jo Frost.

Di dalam siri yang menyentuh tentang obses remaja hari ini tentang penampilan dan kecantikan, Jo menegur segelintir kaum ibu yang begitu mengkritik bentuk tubuh sendiri akibat membanding-bandingkan penampilan diri dengan model-model majalah. Akibatnya, anak-anak gadis yang melihat atau mendengar turut terkesan sama.

Impak panjang dari itu, kecantikan yang ada pada diri terus tidak dibangunkan, sebaliknya perbandingan dengan orang lain akan terus subur dan mewarnai kaca mata seorang perempuan.sebaiknya, sebelum membelek-belek wajah dan tubuh di cermin, sebelum mengkritik itu dan ini pada tubuh sendiri, pandang dahulu ke kanan dan kiri.

Andai bersendiri di dalam bilik dengan pintu bertutup rapat dan terkunci, itu lebih molek, kerana lebih terjamin dari penglihatan anak-anak. Lantaran seringkali sebagai ibu kita terlepas pandang, menyangka anak-anak sedang leka melakukan aktiviti masing-masing; akan tetapi sebenarnya mereka menjeling dan men'curi-curi' dengar.

2)      Peranan seorang ayah iaitu dengan memberitahu kepada anak gadis mereka bahawa dari sudut pandang seorang lelaki, mereka sudah cukup cantik dan memiliki pesona diri.

Ketengahkan kepada anak-anak bahawa ‘kejelitaan’ yang dicari dari diri seorang wanita adalah satu bentuk tarikan dan pengaruh yang terbit dari dalam jiwa dengan segala kemuliaannya.

‘Perhiasan jiwa’, itulah yang lebih utama. Ia merupakan aspek budi pekerti yang diterapkan oleh Islam; diawali dengan sifat keimanan kepada Yang Maha Menciptakan, sebagaimana firman ALLAH Subhanahu wa Ta’ala yang bermaksud :

“Tetapi Allah menjadikan kamu cinta kepada keimanan dan menjadikan iman itu indah dalam hatimu serta menjadikan kamu benci kepada kekafiran, kefasikan, dan kedurhakaan.” (Al Quran surah Al-Hujaraat: 7)

Apabila keimanan telah benar-benar terpatri dalam hati, maka akan tumbuhlah sifat-sifat indah yang menghiasi diri insan : ketakwaan, berimu, rasa malu, jujur, terhormat, berani, sabar, lemah lembut, berbudi pekerti, menjaga silaturrahmi dan sifat-sifat terpuji lain yang dengannya dia membuat kehidupan lebih beerti dengan ciri-ciri tersebut dari sekadar memenangi ego manusiawi yang tidak terkendali. Semua itu  adalah nikmat ALLAH Subhanahu wa Ta’ala yang diberikan kepada hamba-hambanya yang beriman agar dapat hidup bahagia di dunia dan akhirat.

3)      Perkukuhkan dalam diri anak gadis sifat BERSYUKUR bahawa setiap manusia yang ALLAH jadikan di dunia ini mempunyai kecantikan tersendiri.

Tambahan pula, cantik itu sendiri adalah terlalu subjektif dan relatif bak satu pepatah Inggeris :

Beauty is in the eye of the beholder

Justeru, minta anak gadis agar berhenti dari meminati kecantikan orang lain dan alihkan kepada membangun potensi diri kurniaan ILAHI.
Beritahu mereka bahawa, wanita adalah umpama kuntuman mawar. Mekar indah dengan pelbagai warna : putih bersih, merah muda, merah menyala dan kuning diraja, akan tetapi pada setiap penghujungnya, semua kuntuman mawar itu akan dihidu dan dinilai dengan cara yang sama, iaitu melalui keharumannya yang semerbak walau apapun warnanya.
Lalu, begitulah juga kita, dengan pelbagai bentuk tubuh, ketinggian dan paras rupa, pengakhirannya kita semua memiliki satu ciri yang sama iaitu kecantikan semulajadi kurniaan Yang Maha Adil lagi Bijaksana.
Bersyukurlah!

MARI MILIKI KEJELITAAN SEJATI


Dan pagi ini, ketawa saya meledak kembali. Apabila seorang teman memaklumkan sesuatu dan kata-kata itu terngiang di telinga, sukar benar untuk saya tersenyum sopan begitu sahaja. Mujur juga saya berada di rumah. Jika tidak, sungguh tidak sesuai tertawa sebegini sebagai seorang muslimah!

Namun, ketawa saya itu mengundang kerutan di dahi kak long. Mungkin dia tertanya-tanya gerangan apakah yang menyebabkan umminya ini ketawa sedemikian rupa.

“Kenapa ummi? Dari tadi kak long tengok ummi ketawa kuat macam tadi…” Kak long akhirnya bersuara. Tidak tahan lagi bersoaljawab sendiri agaknya. Biar jelas duduk perkara.

“Tak ada apa-apalah sayang…seorang kawan ummi ni, dia beritahu yang muka ummi ni macam muka seorang pelakon cantik tu..” Ujar saya sambil menyebut nama seorang selebriti. Ketawa lagi saya usai menyebut namanya.

“Sama ke muka ummi dengan wajahnya?” Saya melontar tanya sekadar berjenaka. Kak long tersenyum.

“Ada rasanya…tang hidung…” Jawab kak long bersahaja disambut ketawa kami bersama.

“Kak long nampak tak sayang? Setiap orang memandang kecantikan itu dari sudut berbeza. Ada orang melihat wajah si polan ini biasa-biasa sahaja, tetapi ada orang lain melihat si polan ini tersenarai dalam kalangan wanita cantik menurut penilaiannya. Jadi, akhirnya….” Saya berhenti berkata-kata untuk melihat respon si anak dara.

“Akhirnya…semua orang adalah cantik sebenarnya.” Kak long memberikan kesimpulan.

Alhamdulillah….dalam hati saya berbisik dengan kesyukuran ke hadrat ILAHI :


‘Buat anakku yang dikasihi, tak salah membelek-belek ‘kekurangan’ diri, tapi tak perlu berlebih-lebih, kerana yang mencintaimu tak memerlukannya, yang membencimu kan jadikan bahan cerita. Bercerminlah melihat diri, sempurnakah amal ketaatan yang diperintahkan ILAHI; berkaca meneliti hati, wujudkah mazmumah yang mengaburi cahaya iman dari menyuluh denai hidup ini. Bercermin tubuh dilihat manusia, bercermin hati dipandang ALLAH Yang Maha Kaya. Kedua-duanya indah jika akhlak menjadi naungannya. Mari kita miliki kejelitaan sejati, in sha ALLAH!’

Mencari dan terus mencari cinta ILAHI.

Jumpa lagi, in shaa ALLAH.


27 June 2014

MENYINTAIMU KERANA ALLAH...

“Ustazah, saya sedih…” Lirih suara wanita berusia hampir lima puluh tahun yang saya panggil Kak Ni ( bukan nama sebenar ) melalui telefon bimbit. Saya mendengar dan cuba memahami perasaannya yang baharu sahaja menerima kehadiran seorang teman baharu sebagai pendamping bersama suami yang dikasihi.

“Saya reda dan telah merestui, akan tetapi apabila ada teman dan saudara mara yang meluah rasa kasihan melihat saya yang ‘kehilangan’ suami setelah berpuluh tahun susah senang bersama. Kata mereka, yang untung isteri barunya. Tak perlu menempuh perit hidup. Apa yang dinikmati kini semua yang terbaik dari suami. Mendengar semua itu, saya jadi tak menentu. Entah mengapa, saya seolah mengiyakan kata-kata mereka.” Tambah Kak Ni sayu.

Saya mengesan nada suaranya yang sedang ‘sakit’ menahan hiba.

Saya akui, kebelakangan ini, sudah beberapa kali saya menerima panggilan telefon daripada  individu bergelar isteri meluahkan suara hati, meminta pandangan tentang keadaan mereka yang sedang bermujahadah menempuh alam rumahtangga serupa; hidup bermadu yang manisnya SUKAR wujud TANPA usaha bersama.

Luahan Kak Ni tidak terus saya jawab, sebaliknya saya beristighfar dan memohon kekuatan dari ALLAH terlebih dahulu agar apa yang terlafaz mampu menghurai kekusutan bukan menambah ribut perasaan.



JIWA PENYAYANG
“Kak Ni, boleh saya tahu dah berapa lama Kak ni dan suami berumahtangga?” Saya memulakan bicara setelah diam seketika.

“Hmm…dah 25 tahun. Entahlah…Kak Ni rasa sesal pula mengizinkan suami berkahwin lain. Kami ni dah sama-sama menuju ‘senja’.” Kak Ni menyuarakan kekesalannya.

“Mengapa Kak Ni mengizinkan sebelum ini?” Saya bertanya lagi.

“Sebenarnya, madu Kak Ni ni anak yatim piatu. Dibesarkan di rumah anak yatim sejak usianya lapan tahun lagi. Ditakdirkan ALLAH, suami dan Kak Ni berkunjung ke rumah anak yatim tersebut untuk memberikan sedikit sumbangan. Di situlah pertemuan pertama kali kami dengannya. Kak Ni akui dia seorang gadis yang baik, bersopan santun dan berbudi bahasa sehingga Kak Ni tergerak hati untuk mengambilnya sebagai anak angkat kami. Namun, memikirkan dia perempuan dan bukan mahram pula kepada suami, ditambah lagi Kak Ni tak punya anak lelaki dewasa, Allah menghadirkan ilham kepada Kak Ni untuk menawarkan kepada suami mengahwininya sekaligus dapat memenuhi keperluannya untuk belajar lagi. Dia masih muda, sayang jika masa yang ada tidak diisi dengan ilmu,” lancar bibir Kak Ni bercerita; menerbit kekaguman saya kepadanya.

Walau hatinya sedang menderita, namun terpancar kebaikan jiwanya untuk membantu sesama saudara. Pengasih dan penyayang. Itu penilaian awal saya terhadap Kak Ni. Luka yang sedang dirasa tidak menjadikannya ‘bisu’ dari berbicara secara adil terhadap madunya yang terlebih dulu telah dicurahkan kasihnya sebagai seorang ibu.

Untuk itu, saya merasakan tidak adil perasaan Kak Ni yang sedang luka di’simbah cuka’ pula dengan kata-kata seolah menghasut daripada insan sekelilingnya.

Saya akui, dalam situasi masyarakat yang rata-rata masih memandang negatif kepada perlaksanaan poligami, sukar menemukan orang-orang yang mampu memberikan nasihat serta penilaian yang adil lagi benar terhadap individu yang berazam menjalaninya.

Justeru itu, saya merasakan perlunya ‘suntikan’ kesedaran diberikan kepada individu-individu yang sedang berhadapan cabaran poligami ini agar mereka meyakini bahawa rasa sukar, payah dan susah berhadapan kata-kata orang sekeliling yang tidak faham dan tiada ‘common sense’ itu, sebenarnya adalah ‘lubuk pahala’ yang wujud dalam poligami berasaskan takwa dan taqarrub kepada ALLAH Yang Maha Esa.

TERBAIK
“Tentu Kak Ni dan suami dulu banyak mencipta kenangan hidup bersama…” Saya kembali membuka kata.
Tiada suara dari sebelah sana menjawab kenyataan saya tadi. Sunyi.

Namun saya meyakini, Kak Ni sedang termenung mengimbau detik penuh warna warni dia dan suami memulakan hidup bersama.

“Hmmm….banyak, Ustazah. Terlalu banyak kenangan.  Memulakan hidup berdua dengan hanya bermotosikal sahaja ke sini sana, menumpang rumah saudara sementara mencari rumah sewa, dikurniakan anak ketika suami baru sahaja mendapat kerja tetap, sambil itu kami cuba berniaga dan syukur, rezeki anak-anak bertambah seiring rezeki kewangan sehingga kami dapat membeli rumah dan membesarkan lagi perniagaan. Jatuh bangun berniaga itu lumrah dan kami hadapi semuanya bersama.” Tenang Kak ni menuturkan perjalanan cintanya bersama suami yang dikasihi.

“Bagaimana pandangan Kak Ni tentang suami Kak Ni ketika itu?” Saya cuba memasukkan lagi perbincangan sebelum sampai kepada tujuan yang saya inginkan.

Kak Ni menarik nafas…

“Jujur Kak Ni katakan, suami Kak Ni seorang yang sangat bertanggungjawab, penyayang dan mengambil berat kebajikan Kak Ni dan anak-anak. Tidak pernah kami berlapar walau sesusah manapun, anak-anak bersekolah seperti anak-anak orang lain juga..sebagai suami dan ayah, dia sanggup bersusahpayah. Biar harirayanya tanpa baju baru, tetapi anak isteri tetap dibelikan yang terbaik semampunya ketika itu. Dan kini, walau telah beristeri baru, Kak Ni masih dapat merasakan kasih sayangnya. Tidak berkurang, malah makin bertambah…” Kak Ni berhenti seketika dan bagai terdengar di telinga saya, esakan halus yang ditahan-tahan.

“Kak Ni, kalau saya katakan…sebenarnya Kak Ni sangat bertuah kerana segala sudut ‘yang terbaik’ dari diri suami Kak Ni telah dicurahkannya kepada Kak Ni dan anak-anak sebelum beliau berpoligami lagi. Biarlah orang lain menilai yang terbaik itu dari sudut material semata-mata, asalkan sebagai isteri Kak Ni menilainya dari sudut yang jauh lebih mulia…kesungguhannya membina mahligai bahagia untuk Kak Ni dan anak-anak. Tenaga, masa dan kerehatan masa mudanya…semua itu adalah yang terbaik daripada seorang suami. Dan kini, ternyata, sisi terbaik itu tidak pernah hilang, malah masih kekal diberikannya buat Kak Ni, isteri yang dicintainya.” Selembut mungkin saya cuba mengatur patah kata agar isinya direnungi oleh wanita berhati baik ini.

Kak Ni masih diam, sesekali sahaja saya mendengar keluhan dan esakan bersilihganti.

Entah mengapa, saya turut terharu. Terbayang kelibat suami sendiri dengan segala kerja kerasnya untuk kebahagiaan saya dan anak-anak tercinta.

USAH SESAL, TETAPI SABAR


“Kak, memang poligami tidak mudah terutama kepada kaum hawa seperti kita. Ia melibatkan pengorbanan perasaan yang bukan sedikit, tetapi yakinlah..bertuhankan nafsu menjadikan manusia lesu, tetapi berTUHANkan ALLAH, manusia tidak akan mudah lemah dan menyerah kalah. Selagi mana kita bertawakal kepada ALLAH setelah berazam melaksanakan keputusan menerima poligami, semoga DIA jua membantu menunjukkan jalan-NYA, melapangkan jiwa, meringankan beban perasaan yang menimpa dan menambah keberkatan dalam setiap perjalanan hidup kita setelah itu. “ Tambah saya lagi.

“In shaa ALLAH ustazah. Kak Ni memang telah reda dengan ketentuan-NYA setelah melakukan perbincangan yang lama juga dengan suami serta beberapa ahli keluarga terdekat yang Kak Ni yakini agama mereka. Juga selepas istikharah dan munajat kepada ALLAH..tapi dengan kata-kata daripada orang sekeliling, Kak Ni jadi keliru dan menyesal pula...” Beliau meluahkan dengan sebak di dada.

Saya tekun mendengar sambil berfikir ligat menyusun kata agar bicara yang terlafaz menatijahkan kedamaian jiwa wanita mulia ini. Mudah-mudahan.

“Semoga ALLAH memudahkan Kak Ni. Kak, tidak sepatutnya rasa sesal itu dibiarkan menjalar dan mengakar dalam jiwa, sebaliknya apa yang wajar adalah tentangi rasa sesal yang bertandang dengan syukur, reda dan mengisi waktu-waktu selepas berpoligami ini dengan sebaiknya bagi bekalan akhirat.

Kata kunci yang pada saya amat baik untuk kita hayati adalah, cintai suami kerana ILAHI, kak…bukan kerana apa-apa tujuan dunia yang tidak kekal ini. Jangan sampai, kerana terlalu cintakan suami, ketentuan ALLAH dinafi. Usah kerana cinta suami, kesal dan kecewa merajai hati, kak. Sedangkan, cinta kepada suami hanyalah jalan untuk meraih cinta ALLAH jua, tidak lebih dari itu.

ALLAH Subhanahu Wa Ta’ala berfirman :

قُلْ إِن كَانَ آبَاؤُكُمْ وَأَبْنَآؤُكُمْ وَإِخْوَانُكُمْ وَأَزْوَاجُكُمْ وَعَشِيرَتُكُمْ وَأَمْوَالٌ اقْتَرَفْتُمُوهَا وَتِجَارَةٌ تَخْشَوْنَ كَسَادَهَا وَمَسَاكِنُ تَرْضَوْنَهَا أَحَبَّ إِلَيْكُم مِّنَ اللّهِ وَرَسُولِهِ وَجِهَادٍ فِي سَبِيلِهِ فَتَرَبَّصُواْ حَتَّى يَأْتِيَ اللّهُ بِأَمْرِهِ وَاللّهُ لاَ يَهْدِي الْقَوْمَ الْفَاسِقِينَ

Maksudnya : “Katakanlah (wahai Muhammad): "Jika bapa-bapa kamu, dan anak-anak kamu, dan saudara-saudara kamu, dan isteri-isteri (atau suami-suami) kamu, dan kaum keluarga kamu, dan harta benda yang kamu usahakan, dan perniagaan yang kamu bimbang akan merosot, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, - (jika semuanya itu) menjadi perkara-perkara yang kamu cintai lebih daripada ALLAH dan Rasul-NYA dan (daripada) berjihad untuk agama-NYA, maka tunggulah sehingga ALLAH mendatangkan keputusan-NYA (azab seksa-NYA); kerana ALLAH tidak akan memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik (derhaka).” ( Surah at Taubah ayat 24 )

Dengan ini, lebih mudah untuk kita menyedari bahawa kekesalan dalam cabaran sebesar ini hanyalah refleksi dari bisikan dan waswas dari Syaitan, jin atau manusia lain yang tidak tunduk kepada hukum ILAHI yang mesti dilawan. Selagi suami bertanggungjawab, baik serta bersungguh-sungguh menjaga keadilan dan perasaan isteri-isteri,  maka rasa kesal  itu patut berkubur berganti dengan syukur yang sentiasa disubur. Ujian dan cabaran hidup, usah kita jadikan ia sumber sesal, sebaliknya jadikan ia sumber sabar. Alangkah beruntungnya, kerana ALLAH sendiri berfirman bahawa DIA bersama orang-orang yang sabar. Semoga kita sentiasa diberikan taufiq dan hidayah dari ALLAH agar jalan yang lurus menjadi laluan hidup kita hingga akhir hayat nanti ye kak…amen.“ Saya tersenyum saat menuturkan ayat–ayat hujung itu; terasa menyusup rasa indah dalam jiwa saat menuturkannya.

“Ye, betul ustazah….alhamdulillah, lapang sedikit perasaan Kak Ni. “ Saya yang mendengar juga terasa lega, alhamdulillah.

MENYINTAIMU KERANA ALLAH
Setelah mengucapkan salam dan berjanji akan berhubung semula, Kak Ni mengakhiri perbualan. Dan, saya sendiri….terdiam lama. Berfikir, merenung…

Saya menginsafi…bahawa, inilah aturan hidup insan ciptaan-NYA. Manusia hanya diminta beribadah kepada-NYA, memohon pertolongan-NYA agar mampu menyempurnakan ibadah pada-NYA.

Sejalan itu juga manusia bermohon petunjuk ‘sirat al mustaqim’ iaitu jalan orang-orang yang  diberi nikmat ikhlas di dunia serta nikmat reda-NYA di akhirat sana.

Maka, benarlah….segala puji bagi ALLAH yang hanya dengan kurniaan ikhlas kepada-NYA lalu menjadi sempurna segala ketaatan dan kebajikan di dunia yang sementara.

Saya meraup dua tangan ke wajah sambil hati berbisik indah :


“Suamiku…diri ini menyintaimu hanya kerana ALLAH.”


Mencari dan terus mencari cinta ILAHI.

Jumpa lagi, in shaa ALLAH.

12 May 2014

BUKAN SEMATA SAYANG

“Ummi, letih tak jaga adik?" Begitu soalan Solehah tatkala saya sedang sibuk memakaikan pakaian buat si kecil.

Saya menoleh dan menghadiahkannya senyuman manis. Namun, Solehah tidak membalas senyuman saya, bahkan wajahnya serius memandang tepat ke arah adiknya yang sedang dipakaikan lampin pakai buang. Melihat adiknya tertawa barulah Solehah menguntum senyuman di bibirnya.

“Kenapa kakak Solehah tanya macam tu?” Saya pula melontar soalan sementara pertanyaannya tadi saya biarkan dahulu tanpa jawapan.   

“Sebab Solehah rasa macam susah je. Kena susukan, mandikan, pakai diaper, adik menangis….” Luah Solehah. Jujur. Senarai ‘aktiviti’ seorang bayi yang semakin dimakluminya setelah hampir lima bulan bergelar kakak.

Mendengar itu, sekali lagi saya tersenyum. Kali ini lebih lebar.

Bicara tulus Solehah mengimbas kembali kenangan saya masa-masa lalu ketika persoalan yang sama pernah bermain di fikiran. Terlalu banyak tandatanya yang memerlukan jawapan tetapi umur yang masih mentah belum memungkinkan saya untuk memahami setiap keadaan.

Namun, setelah berada di peringkat umur sebegini, menggalas pula peranan sebagai isteri dan ummi, maka saya mulai memahami, menginsafi dan berusaha mengupayakan diri terhadap satu demi satu situasi hidup yang perjalanannya tidak selalu terbentang permaidani merah. Akan tetapi walau sesukar apapun tribulasi yang merentang, cabaran itu mampu ditatang dengan memelihara segala nikmat yang dikurnia oleh-NYA. 

TANGGUNGJAWAB

Pada saya, sewajarnya tiada istilah letih dalam memelihara nikmat yang diberikan oleh ALLAH lebih-lebih lagi nikmat yang saban waktu saya sendiri meminta kepada-NYA seperti nikmat berkeluarga, mendapat suami yang baik, anak-anak penyeri rumahtangga dan seumpamanya.

Bak kata pepatah Melayu lama : Orang memberi, kita berbahasa.

Sedangkan pemberian manusia perlu dihargai, inikan pula anugerah dari Yang Maha Kuasa. Menghargai dengan cara memberi layanan dan khidmat bakti itu dilaksanakan  bukan sekadar untuk kebaikan diri sendiri, tetapi juga untuk kebahagiaan insan-insan yang dikasihi;  menginsafi bahawa pada tiap nikmat ada pertanggungjawabannya, ada hisabnya; walau sekecil apapun kurnia, pasti akan ada pertanyaan dari TUHAN Yang Maha Kaya.

Sabda Junjungan Rasulullah SallaLlahu’alaihi wasallam ini sentiasa tersemat kuat di lipatan jiwa :


Maksudnya : Setiap kalian adalah pemimpin dan setiap kalian akan diminta pertanggungjawaban atas kepemimpinannya. Seorang penguasa adalah pemimpin bagi rakyatnya dan bertanggungjawab atas mereka. Seorang isteri adalah pemimpin atas rumah suaminya dan bertanggungjawab atasnya. Seorang ‘khadam’ ( pelayan/hamba) adalah penjaga bagi harta tuannya dan ia bertanggungjawab atasnya. ( Hadis riwayat Bukhari)

Justeru, hanya melalui sikap melayani, berbakti, ambil peduli dan mengurusi amanah yang telah diberi ILAHI, diharapkan itulah jalan yang mampu meringankan beban jawapan kelak di pengadilan. Lantaran, ketika di dunia inilah usaha untuk meramaikan insan-insan yang mampu menjadi ‘pembela’ dan bukannya ‘pendakwa’; juga hayat yang masih berbaki inilah merupakan masa bagi memperbanyak bekal bukan beban untuk kehidupan akhirat yang kekal.

BARAKAH
Sungguhpun begitu, ada ketikanya, dalam jiwa seorang manusia tidak dapat tidak terlintas untuk memikir dan mencongak-congak ganjaran atas segala penat lelahnya.

Justeru itu, memberi, berbakti dan melayani tanpa mengharapkan balasan walau selelah apapun usaha yang dilakukan merupakan kayu ukur kemuliaan seorang insan. Masih terngiang di telinga bicara penuh manfaat daripada suami tercinta.

“Setinggi-tinggi darjat insan soleh, dia mampu mengekang dirinya ketika menyumbang dari terpengaruh oleh fikiran atau bisikan seperti, "apa balasannya di  dunia"?. 

Apa yang akan menjadi dorongan dan motivasi utama hanyalah apa yang bakal diperolehi di akhirat. Bukan ganjaran di dunia yag difikirkan, sebaliknya apa yang diimpikan untuk dunia  hanyalah meraih rezeki yang berkat.” Suami menjelaskan dalam satu sesi ceramah.

“Menurut para ulama berkat atau ‘barakah’ itu adalah :-

هي ثبوت الخير الإلهي في الشيء؛ فإنها إذا حلت في قليل كثرته، وإذا حلت في كثير نفع، ومن أعظم ثمار البركة في الأمور كلها إستعمالها في طاعة الله عز وجل.

Maksudnya : Iaitu kepastian kebaikan disisi Ilahi pada sesuatu perkara, yang mana apabila ia jatuh kepada perkara yang sedikit ia akan menambah banyak, dan apabila ia jatuh kepada yang banyak, ia akan menambah manfaatnya, dan sehebat-hebat hasil keberkatan dalam seluruh perkara adalah apabila ia digunakan kembali untuk membawa ketaatan kepada ALLAH Azza wa Jalla.

Untuk itu, saya memahami bahawa cara bagaimana keberkatan dalam sesebuah keluarga itu dapat dicapai ialah melalui ikhtiar cinta sesama ahli di dalamnya kerana penghujung kepada setiap inci usaha itu adalah demi mendekatkan diri kepada Yang Maha Pencipta.

Apabila keberkatan berlimpah dalam sesebuah rumahtangga, bukan soal kaya atau miskin yang menjadi punca bahagia, bukan juga soal sedikit atau banyak cabaran yang tiba, tetapi soal betapa besarnya jiwa berhadapan semua perkara. Ini kerana, keberkatan melahirkan kepekaan; bagaimana sikap yang benar saat berhadapan ujian, baik ketika hidup diselimuti nikmat lebih-lebih lagi ketika musibah datang menjengah.

Justeru, bukan sesuatu yang menghairankan, bahawa barakah itu, sejak zaman kenabian lagi, selalu menampilkan keajaiban. Lantaran, sesiapa yang beroleh keberkatan hidup dari ar Rahman, syukurnya berlimpah saat nikmat, dan sabarnya menggunung berhadapan keburukan yang berat.
Kedua-duanya menjadi hasanah yang menutup musibah.

BUKAN SEMATA SAYANG
“Solehah tau kenapa ummi suka buat semua ni untuk adik walaupun penat? Bukan adik kecil ni je, untuk Solehah, abang Khalil, kak long dan kak ngah juga.” Saya kembali bertanya setelah selesai memakaikan baju buat si manja.

“Kenapa?” Solehah menunggu jawapan yang dinanti-nantikannya.

“Sebab ummi sayang Solehah, sayang adik, abang Khalil, kak long dan kak ngah la…” Jawab saya sambil mencuit hidungnya. Solehah tertawa.

Dalam hati, saya berbisik :

“Jangan pernah lelah untuk insan-insan yang disayangi.." itu jawapan sebenar buat diri.

Saya meyakini, baik ibu bapa, saudara mara dan sahabat handai yang mencintai, bukan semata sayang kesanggupan berpenat lelah itu ini dilakukan sepenuh hati, tetapi kerana melaksanakan tanggungjawab bagi memperoleh keberkatan ILAHI untuk hidup yang sementara ini.

Hanya sahaja, merenung kendali diri, andai jauh dari amal ketaatan, maka jemu terlalu mudah muncul, mengganggu harmoni. Akan tetapi, andai akrab dengan jalan-jalan ketaatan, maka lelah dan penat itu hanya perlu dilayan sebentar sebelum cergas kembali untuk berbakti.

Pada saya, banyak ketikanya, penat dan lelah untuk menyantuni insan-insan lain dalam hidup ini, bukan kerana upaya badan yang sudah sampai ke kemuncak, bak bateri yang sudah kehabisan tenaga; tetapi ia adalah konsekuensi dari tiadanya ketertarikan. 

Mengapa tidak tertarik? Mungkin tiadanya imbalan balik yang baik, yang menarik ? Lalu, putus asa mengambil tempat dalam jiwa untuk meneruskan usaha?
Untuk itu, kembali menghalusi niat dan matlamat. Andai sahaja manusia mengerti ajakan ILAHI ini :

فاستبقوا الخيرات
Maka, berlumba-lumbalah kamu pada mengerjakan kebaikan..

Pasti ramai akan banyak berjaga dan kurang lena, lebih serius dan kurang berlawak jenaka kerana perlumbaan ini bukan pertandingan memperolehi, bahkan ia adalah perlumbaan untuk melayani, siapakah di antara manusia yang paling banyak memberi. 

Masa, wang dan tenaga... Jika untuk diri, dunia ini takkan pernah mencukupi, namun jika untuk ILAHI, yakinlah bahagianya syurga terlalu luas berbanding sempitnya dunia yang fana ini.

Syukur dan sabar, jadikan kedua-duanya 'kenderaan' yang menggerakkan usaha.

Mencari dan terus mencari cinta ILAHI.


Jumpa lagi, in shaa ALLAH.